Monday, July 17, 2017

5 Soalan: IN A SENSE (20 tahun)

IN A SENSE antara band yang aku gemari dan nantikan rilis terbaru dari mereka. Agak lama menunggu rilis dari band yang kedengaran ala-ala punk, indie dan garage rock ini. Demo 2011 mereka aku tak dapat sampai sudah walaupun dah minta beberapa kali dari Anchoi. Zine Shock N Awe ada membandingkan rilis itu dengan The Get Up Kids. Okey, tahun ini mereka ada rilis baru berformat kaset dengan cover depan menunjukkan line-up mereka pakai kain pelikat tutup kepala dan hanya nampak biji mata sahaja. Ianya terhad dan ada aku jual dan beberapa keping aku buh di Teenage Head Records. 



In A Sense dah berusia 20 tahun. Cerita sedikit sejarah band dan mungkin kejayaan-kejayaan lepas, haha. Maksud aku apa rilisan yang ada dan kompilasi yang pernah join.

Anchoi: Hehe. Pejam celik, pejam celik je zang. Aku pun tak tahu apa kejayaan-kejayaan lepas tu. Berjaya release material, main gig, jawab zine interview, cari replacement Adyr dan Amin serta masih mampu bertahan lagi sampai sekarang walaupun ada time tu aku macam rasa dah nak give-up segala-galanya. Nasib ada Kerol yang duk bagi semangat dari dulu. Tapi sejak Bard n Spexx ada ni lagi semangatlah jadinya. Mungkin inilah yang dikatakan kejayaan tu kot, hehe.

Asalnya In A Sense ni dengan nama The Paradock. Lepas released demo dalam tahun 1997/98 macam tu, kami tukar nama ke Innocent Criminal. Dan dengan nama Innocent Criminal kami released demo tape pada tahun 1999. Kami tukar lagi nama kepada In A Sense.

Line-up sejak nama The Paradock sampailah ke nama In A Sense sama je. Takda apa yang berubah cuma nama saja. Split release In A Sense dan Scandel 26 adalah release terakhir Adyr selaku vokalis/gitaris dan Amin selaku pemain gitar bersama kami.

Selepas itu beberapa rakan-rakan telah menggantikan posisi-posisi mereka. Kompilasi-kompilasi yang kami pernah terlibat adalah ‘Indipendente’, ‘Kopi Sechewen Vol.3’, ‘Non-Conformity’ dan ‘Berikan Cinta Pada Sesama’ (Dum Dum Tak pun ada sekali kan? hehe).

Ceritakan tentang rilis baru ni. Tentang lagu-lagu dan juga sesi rakaman. Berapa keping dicetak dan kenapa format kaset?

Spex: Rilis terbaru ialah Demo 2017. Ada lapan lagu semuanya. Lagu-lagu yang dirakamkan ilhamnya datang agak random. Jadi kami menulis apa sahaja yang terlintas pada ketika itu. Dirakamkan di Green House Studio dengan bantuan dan tunjuk ajar dari Tom Bollocks. Sebelum dirilis, kami merujuk kepada rakan-rakan seperjuangan dan juga Tom khasnya format apa yang harus digunakan. Akhirnya kami sepakat untuk rilis kaset sebanyak 100 keping. Test market bohh… hahaha!

Ada dua line-up baru dalam In A Sense termasuklah frontman. Frontman memainkan peranan paling besar dalam sesebuah band. Kalau tak silap lagu baru banyak Spex yang tulis?

Anchoi: Sebenornya line-up baru ni takdelah baru sangat pun. Spexx join 2008/2009, Bard pula lepas released e.p/demo 2011 untuk replace Zahid. Actually untuk demo 2017 ni, untuk lirik Spex ada tulis satu lagu dan ada satu lagu lagi Spex dan Bard tulis. Lirik lagu lain-lain tu aku tulis dan untuk song compositions tu kami buat sama-sama. Dari idea yang raw dan kami develop masa jamming. Untuk release-release akan datang aku sure Spex akan banyak bikin lirik. Akal dia tengah mencanak-canak ni...

Spex: Line-up terbaru ialah Bard di posisi gitar menggantikan Zahid. Saya join In A Sense tahun 2008/09 di posisi gitar juga. Untuk rilisan EP 2011, saya dan Shah menyumbangkan vokal bersama-sama. Ala-ala Linkin Park, hahaha... Kemudian Shah terpaksa meninggalkan In A Sense kerana komitmen beliau dan tinggallah saya di posisi vokal. 

Tentang peranan, saya rasa kami semua menyumbangkan usaha dan tenaga secara sama rata untuk rilis Demo 2017 ni. Lagu dan lirik biasanya salah seorang dari kami akan bagi idea kasar semasa jamming dan kemudian kami sama-sama akan kembangkan idea tersebut sehingga terhasil lagu yang lengkap. Jadi, proses penghasilan lagu ianya lebih kepada collective effort In A Sense.



Band apakah yang menjadi pengaruh kuat untuk rilis terbaru ini? Nampak macam Spexx banyak baca buku. Adakah pembacaan banyak mempengaruhi penulisan lirik?

Anchoi: Sejak record lagu 'Kaninne' untuk compilation ‘Berikan Cinta Pada Sesama’ (2007), The Hellacopters, Turbonegro, The Clash, Bloc Party dan beberapa band lain masih lagi menjadi inspirasi kami untuk rilis terbaru dan yang akan datang.

Spex: Untuk rilisan terbaru, saya dengar The Hives, Bloc Party, Hellacopters dan band-band seumpama dengannya. Nak cari sound Rock n Roll tu lah.. Tentang pembacaan, idea tu datang secara random Zang. Memang tak dinafikan, pembacaan pun banyak mempengaruhi penulisan lirik. Kadang-kadang artikel yang keluar di Facebook juga mempengaruhi penulisan lirik. Senang kata, tak ada bahan bacaan spesifiklah.. Hentam je semua. Hahaha!.

Apa perancangan band lepas ni?

Spex: Kami merancang untuk release split dengan Freygyle dalam masa terdekat ni. Kalau boleh, nak main gig banyak-banyak jugalah... hahaha!! Keep on Rock n Roll!


Sunday, July 16, 2017

5 Soalan: Peligrosos

PELIGROSOS adalah antara band yang menarik perhatian aku semasa ke Sabah pada tahun lalu. Selepas menonton set mereka, aku terus melamar mereka untuk merilis sesuatu dibawah Nervhous Records. Kena dengan muzik dan trend kaset yang kembali dibeli oleh peminat muzik punk dan metal tempatan, kaset mereka bejudul 'Brainwash' berjaya diterbitkan dan masih berbaki beberapa keping. Nizang tanya Saipul 5 soalan...



1. Aku dengar band ni dah bergabung sejak di bangku sekolah namun baru-baru ni berlaku pertukaran line-up. Kenapa jadi begitu?

Asalnya cuma aku dan Ayen saja yang mengasaskan band ni sejak sekolah lagi. Kami ada beberapa pemain yang silih berganti untuk drummer dan bassist (rhythm section). Asik@Jass sebagai drummer dan Asnor sebagai pemain bassist. Kemudian posisi drummer ditukar kepada Sapik. Yang paling lama main dengan Peligrosos ialah Ancap dan Kiong, meraka ni juga banyak terlibat dalam pembikinan e.p ‘Brainwash’ dari 2014 hingga 2016. Baru-baru ni Ancap dan Kiong keluar dari Peligrosos atas sebab komitmen pada famili masing-masing. Kiong bakal melangsungkan majlis perkahwinannya tahniah, kepada Kiong.

2. Cerita sikit tentang rilis ‘Brainwash’, lagu-lagu dan lirik dalam kaset ni. Berapa persen thrash metal dan berapa persen punk rock agaknya? Bagaimana pula dengan proses rakaman.

‘Brainwash’ ni telah dirancang sejak 2014 lagi. ‘Demokrasi Pagar Besi’ sebenarnya ada dua versi yang berlainan tetapi pada 2016 kami rakam balik. Kami mengambil masa yang lama untuk menyiapkan EP ‘Brainwash’ disebabkan line-up semua tengah study time tu. Ketika study, kami hanya berhubung menggunakan Whatsapp untuk buat riff. Dan di penghujung 2016 kami terus masuk home studio dan rakam. Persen tu takda jumlah yang spesifik kami letak dalam sesebuah lagu. Tapi kami akan nilai supaya tiga elemen tu seimbang. Itu hanyalah pada pendapat kami. Mungkin pada pendapat orang lain lagu kami belum lagi seimbang. Lirik pula berasaskan kritikan terus kepada media dan sistem politik semasa.

3. Bagaimana sambutan dan juga maklumbalas dari pendengar? Rasanya pasti ramai yang nyanyi sama ketika di gig sebab ramai yang dah dengar, betul ke?

Alhamdulillah setakat ni sambutan dan maklumbalas sangat puas hati. Sejujurnya kami tak sangka feedback daripada kawan-kawan sangat bagus sedangkan ini barulah percubaan pertama daripada kami. Jutaan terima kasih kepada semua kawan-kawan yang mengenali kami dan telah membeli kaset kami. Tanpa kamu siapalah Peligrosos kan. Part ‘Media So Sial’ kawan-kawan selalu sing along, fuhh memang rasalah energy mereka time main lagu ni.

4. Ada lagu-lagu baru yang dicipta dan adakah stail masih sama? Bila rancangan untuk kembali ke studio?

Lagu-lagu baru sekarang in the process. Peligrosos akan target 12 track insyaAllah dan akan dimuatkan ke dalam sebuah album. Stail tu akan sama saja tidak ada plan untuk mengubahnya. Cuma mungkin akan lebih aggressive lagi lepas ni. Tunggu dan lihat sajalah, hahahah. Rancangan untuk ke studio tu kami target pada tahun depan bergantung kepada kelapangan line-up.

5. Ceritakan sikit tentang scene Tawau. Dan juga kata-kata akhir. Terima kasih.


Setakat ni scene Tawau okey saja. Terima kasih pada kawan-kawan yang mengenali Peligrosos. Kawan-kawan yang telah membeli kaset EP ‘Brainwash’ dan yang telah mendengar EP ni. Ucapan terima kasih juga pada Nizang Nervhous Records sebab rilis EP Brainwash dan sudi interview kami.



Tuesday, July 11, 2017

5 Soalan: Republik Anak Timur (RAT)

Marjinal dan Romi and the Jahats antara yang bermain di fikiran bila memutarkan CD demo band ni. Antara band yang paling aku look forward untuk mendengar lagu-lagu mereka akan datang. Check it out.



1. Bila band ni mula bergabung, di mana dan macam mana berjumpa?

Awal tahun lepas (2016), di Johor Bahru. Kenal kawan atas kawan. Kawan-kawan yang kenalkan kami. Kami semua berasal dari Kelantan. Tapi kami bekerja di Singapura dan menetap di JB.

2. Ceritakan sikit tentang lagu-lagu dalam CD ‘Pah Ceroh’. Berapa banyak dicetak dan maklumbalas yang diterima?

Lagu-lagu kami berkisarkan tentang isu-isu semasa tak kira dalam atau luar negara. Kami rakam di Carlos Studio di Taman U, JB dengan bantuan Botak (Klabu Asap) dan Daus (Dickies Tale). Mereka banyak membantu.

Setakat ni kami cetak 60 keping, semua komen membina dan tiada yang condemn. Cuma teguran dari segi lead vocal kurang jelas. Ini sebab kami rakam live, sekali jalan. Yang rekod track Cuma second guitar dan part nyanyi ramai-ramai.

3. Namakan band yang digemari dan menjadi rujukan kalian.

Dum Dum Tak, Marjinal, Romi and the Jahats, Dead Kennedys…

4. Dah berapa banyak gig RAT sertai? Dan mana yang paling bes, mungkin gig raya baru ni kerana main di kampung halaman sendiri?

Dua gig, yang pertama di Kulaifornia dan kedua di Kelantan. Semuanya best dari segi sound, crowd dan support. Cukup power, alhamdulillah.

5. Apa perancangan lepas ni?

Perancangan lepas ni nak keluarkan merch, dan rakam bonus track. Bonus track akan dimasukkan dalam kaset yang akan kami keluarkan nanti. Lagu-lagu baru dah ada tapi bagi laluan untuk first demo ni dulu. Terima kasih bea.


Tuesday, June 27, 2017

Suka tengok LRT

1. Aku jarang naik LRT.

2. Aku suka tengok tren LRT.

3. Biasanya time dalam kereta waktu pulang
 kerja.

4. Ada rasa keterujaan bila tengok tren LRT melintas atas rail.

5. Kena pulak time tu matahari tengah nak terbenam. Sunset la bak kata orang Kuala Ibai. Warna langit warna maghrib. Ini satu bonus untukku.

6. Ada nama ke untuk fetish tengok tren ni?

#nakjugakbuatstatusbernombor

PR kedai gajet

Tahun ni raya ke-3, kami ke kedai gajet untuk beli bateri fon. Kedai ni dalam Giant. Pekerja di situ bertanya, "mana anak seorang lagi?". Kami terkesima lantas aku bertanya, "Ha? Kenal ke?"

Rupa-rupanya raya ke-4 tahun lepas, kami telah ke kedai yang sama untuk baiki fon. Itu kali pertama kami ke kedai tersebut dan memang tak kenal pekerja di sana.

Kagum juga aku. Beratus-ratus customer datang, dia masih ingat tentang salasilah keluarga kami.

Ini PR bisnes yang bagus. Tu je nok kabo.

#positivevibes
#brocuba

Sunday, June 18, 2017

5 SOALAN: SHIZUKA BEN AMAN

Aku pasti semua orang pernah dengar lagu ‘Redline 95’ oleh Shizuka. Kali pertama aku dengar dalam tape kompilasi Kopi Sechewen vol. 2 masa ianya baru terbit, lagu ni antara yang paling menonjol dalam tu. Beberapa minggu kemudian, di satu gig di Kuala Terengganu…band skatepunk Uncle Tobie telah mengcover lagu ni dan membuktikan pada aku, lagu ni amat sedap dan akan menjadi satu lagu hit dan disukai ramai. Shizuka kini kembali dengan nama lama SHIZUKA BEN AMAN dan baru mengeluarkan CD berjudul ‘JauhJauh’. Cuba dapatkannya, kontek Encik Faizal.


1. Lagu ‘Redline 95’ menjadi siulan semua orang. Rata-rata remaja era 90an tahu dan masih ingat lagu ini. Ada yang mengatakan Shizuka band mysterious (mungkin sebab lagu ini terkenal di serata pelusuk negara namun band ni jarang muncul di pentas). Apa komen saudara tentang sambutan terhadap lagu ini?


Masa lagu tu, orang suka… kami tak tahu pun sebenarnya. Sebab masa tu bukan macam sekarang viral-viral senang nampak. Kami budak working class; kerja, balik rumah, lepak minum kat Ah Yoong dan Studio SYJ Bazar Bulat. Kadang-kadang kami main game dan makan donut atau tengok movie. Lain-lain perkembangan dunia kami tak ambil tahu sangat. First time dapat tahu ada orang suka lagu ni, kami macam pelik dan takut. Antara sebabnya kami band noob cap ikan bilis je. Banyak benda kami tak tahu.

Pasal persembahan pentas, kami ada main tapi tak kerap. Kemungkinan juga sebab orang tak tahu siapa sebenarnya band yang main lagu ni. Mungkinlah, so diorang tak boleh contact.


Komen kami...Alhamdulillah le. Bukan ramai band yang dapat lalui macam apa yang kami lalui. ‘Redline 95’ tak dapat promo pun macam lagu-lagu zaman sekarang. Tapi tak tahu macam mana boleh menjalar ke telinga pendengar seluruh negara dan masih lagi didengari kini... ajaib. Kepada yang mendengar dan suka, terima kasih lagi sekali.

2. Lama Shizuka menyepi, kini kembali dengan nama Shizuka Ben Aman. Boleh ceritakan kenapa nama asal digunakan kembali dan cerita sedikit tentang comeback ini? Ada pertukaran ahli?Banyak lagu baru akan dikeluarkan?



Memang agak lama. Sebenarnya Shizuka Ben Aman rest sebab masalah komitmen dalam setahun dua sebelum start balik dengan pertambahan ahli baru pada tahun 2016. Azam (guitar/bvoc) adalah yang terbaru manakala Baha dah start main sejak 2013 sebelum last show iaitu Tempatan Fest di Kuala Lumpur.

Last sebelum senyap kami ada rekod lagu bertajuk ‘S.O.S’ di studio aku, Dream Project Studio Ipoh. Lagu ni masih lagi jadi opening untuk kebanyakan show kami.


Nama Shizuka Ben Aman atau SBA dah digunakan lama sebelum ni. Antara sebabnya ia digunakan kembali ialah untuk membezakan SBA dengan beribu-ribu lagi Shizuka di luar sana.

3. Ceritakan tentang CD ‘JauhJauh’, secara keseluruhan, feel dan vibe muziknya kedengaran 90an. Bunyi yang aku rindui. Dan ada lagu berbahasa melayu, juga saya puji. Ceritakan tentang lagu-lagu dalam CD ini dan juga mungkin proses rakaman?



Lagu ‘JauhJauh’ ialah lagu yang paling cepat aku tulis; dalam sejam dua je. Lagu ni ambil masa juga untuk rekod sebab semua ada komitmen masing-masing. Hari ni selesai drum, bulan depan masuk masuk gitar, bulan lagi satu masuk bass… lebih kurang macam tu lah. Mixing dan mastering aku handle sendiri sebab duit tak berapa nak ada dan dah "OK" dah di telinga aku. Mungkin ianya akan di mix dan master semula untuk versi album. Ini sebenarnya cubaan kedua aku dalam menulis lirik Bahasa Melayu. Yang first adalah ‘Setia Selamanya’ ditulis dalam tahun 2000 tapi jiwang ya amat, aku sendiri pun agak getik mendengarnya. Maybe influence muzik rock 90an Malaysia kuat skit kot. Ada perubahan yang dah dirancang untuk ‘Setia Selamanya’. Harapnya tak dikritik sangat kemudian.


Trek kedua adalah ‘Run To You’, ditulis dalam area 2006. Masih lagi guna English. Benda dah tulis so aku tak mahu ubah ke Bahasa Melayu. Dua lagu akhir dalam CD ni ditulis untuk wife aku. Masa tu kami tak kawin lagi. Dia tak tahu pun dua lagu ni untuk dia. Aku pun tak bagitahu. Recording-nya aku buat seorang sendirian alone sebab yang lain tengah busy. Aku cuba try test idea lain dalam ‘Do You Ever See’ macam ambience sikit pengaruh cover ‘Moon River’ oleh Morrisey dulu-dulu. First time dengar lagu dari Morissey ni memang terus tidur.



4. Kenapa lagu ‘Do You Ever See/Selamat Malam Akustik’ dicantum menjadi satu trek? Tidakkah jika dipisahkan

akan menampakkan ada empat trek (lebih berbaloi untuk dibeli mungkin?)

Selamat malam tu something  yang tak dirancang. Aku rasa ngam macam tu time tu. So on aje lah.



Khabarnya, encik baru mengambil alih urusan Khizanat. Boleh ceritakan apa itu Khizanat dan apa aktiviti yang akan diadakan di sana kelak?

Memang baru lagi aku takeover management Khizanat. Dulu memang nak buka satu sendiri tapi time tu Ipoh dah ada tiga art space yang kuat degan aktiviti muzik. Semua owner pun kawan-kawan so tak mahulah mengecikkan market yang dah memang kecik. Tapi bila offer untuk manage Khizanat dari Jayzuan sampai, aku ambik je lah peluang tu. Tapi masih dalam tempoh percubaan. Biasanya aku main show je, tapi kali ni kena organize. Memang susahlah juga. Tiap-tiap bulan kena usaha cover sewa. Selain dari core muzik, Khizanat ada sediakan tempat utk akitiviti macam kelas, birthday party, reunion dan lain-lain. Kalau sesiapa nak buat apa-apa kat sana boleh roger aku terus.

Kata-kata akhir?


Terima kasih kerana sudi interview aku. Lama sangat rasanya tak diinterview oleh zine. Dulu-dulu ada jugaklah. Rare. Sorry lambat sikit reply.

Kepada geng-geng Shizuka Ben Aman, teruskan mend5. engar dan suport kami band yang kerdil ni. Kami dalam usaha nak rekod semula lapan lagu lama dari EP dan lagu-lagu yang bersepah-sepah yang lain untuk dicompile jadi satu album. Kemudian baru buat album untuk ‘JauhJauh’ yang melibatkan semua lagu baru atau lama yang tak pernah direkod. Cari shizukabenaman di Facebook, Instagram, Twitter, Reverbnation dan Youtube. Jumpa korang nanti. Assalamulaikum.

Untuk mendapatkan CD & T-Shirt, kontek 0112 094 7544.

Monday, June 5, 2017

5 SOALAN: Klabu Asap

Banyak band yang muziknya kuat pengaruh band Blink 182, tapi tak banyak yang best. Pada pendengaran aku, muzik Klabu Asap juga kuat pengaruh Blink 182 lama-lama, zaman belum menjadi besar. Dan band dari Johor ini adalah antara yang best dengan poppunk laju-laju mereka. 

Tak banyak band, terutama band baru dan kecil seperti Klabu Asap yang mengeluarkan format CD dan kaset secara professional sekaligus sekarang ni. Agak susah nak jual rasanya, aku rasa hanya Klabu Asap je yang buat begitu, dan tanpa bantuan label pula tu. 




Boleh ceritakan tentang band ni. Bagaimana berjumpa dan bergabung. Nama Klabu Asap agak menarik bagi aku. Mana dapat idea tu?

Cerita dia, kami ni satu tempat kerja; Aidil, Lan, Boy dan Botak. Jamming suka-suka time dapat gaji. Lepas tu member kami ada buat gig dan ajak main, kami on terus. Lepas tu kami buat lagu sendiri sebab dah main dua tiga gig. Malu pulak takde lagu sendiri. Lan kojap ajo dengan kitorang. Dia pi sambung belajor, jadi Boy ganti di posisi dram.

Nama Klabu Asap tu Aidil yang hembus. Abang studio jamming tu asyik tanya je nama band setiap kali nak booking jamming.

Boleh ceritakan sedikit tentang EP terbaru kamu. Dari segi pengaruh muzik dan lirik, dan juga rakaman? 

Taklah terbaru pun, lagu dah siap rekod masa 2015 lagi. Saja kami pecahkan jadi dua CD sebab nak nampak power, hahaha. Nak bagi orang kenal Klabu Asap. Dua saja lagu dari EP kedua tu lagu baru iaitu ‘Saya Ada Kawan’ dan ‘Puaka’ yang disiapkan lepas siap rekod lapan lagu pertama.

Punca kami buat lagi dua lagu ialah sessionist drummer untuk ep 2015 dan 2017 minta buat lagu tribute untuk arwah member kami (Zulkipli @Semot Rok. Siap nak lagu macam ‘ I Miss You’ dari Blink182. DIa ingat aku ni Tom Delong eke?!!! Aku tom yam bolehlah bedal. Perah-perah idea dapatlah lagu ‘Saya Ada Kawan’.

Sedang kami kemaskan lagu tu, dapat pulak tempo lagu ‘Puaka’. Maka siaplah 10 lagu. Lapan lagu lama boleh siap rakaman dalam masa 10 jam saja. Lagu baru ni ambil masa, ambik ko… 10 jam untuk dua lagu! Rugi betul laaa…



Kenapa EP kedua tidak dirakam lebih banyak lagu atau keluarkan album? Kedua-dua EP korang tiada tajuk, mungkin agak mengelirukan di situ?

Tajuk tak letak sebab malas nak pikir. Memang keliru pun, hahaha. Sampai ada yang cakap “nak beli EP ‘Rempit’ yang merujuk kepada EP 2015 sebab ada lagu tribute untuk scene rempit dalam tu. Masa tu tengah sedap merempit dengan member-member rempit.

Aku sangat puji dengan usaha mengeluarkan dua format sekaligus untuk dua-dua EP kalian. Apa yang membuat korang sanggup tong-tong duit untuk melabur kepada band ni?

Kongsi keluor modal. sebab dah lama sangat tertangguh, jadi kami dah nekad. Memang padan dengan mukalah apa yang akan jadi nanti. Janji kena siap jugak (untuk kepuasan diri sendiri...)

Bolehlah tinggalkan nama Klabu Asap dalam scene Malaysia ni. Lagu dah ada kot, sayang kalau tak siapkan (ayat sedapkan hati masa tu). Mungkin 10 tahun dari sekarang akan ada orang punk rock cari balik material Klabu Asap, mana tahu kan? Haha, macam ci.

Berapa show dah korang main? Venue mana paling pelik? Gig mana paling bes dan kenapa?


Show yang kami dah main, ada lebih dari 10 gig dah rasanya. Pelik macam mana tu zang??? Sama je aku tengok; semua rumah kedai. Reka bentuk dia sajalah berbeza. Gig semua best sebab kami memang buat band sebab nak main gig, walaupun takde crowd…kami akan jalan terus.


Wednesday, April 26, 2017

5 SOALAN bersama P-RM

P-RM MENAMAKAN MUZIK MEREKA SEBAGAI "ALTERNATIVE FOLK-PUNK". BANYAK MEMBUAT PERSEMBAHAN DARI GIG, ACARA SENI KE ACARA SANTAI-SANTAI DI SEKITAR LEMBAH KLANG. IKUTI SESI 5 SOALAN BERSAMA MEREKA. OH YA, DAPATKAN CD MEREKA!




Pertama-tamanya, aku rasa semua orang nak tahu. Apa maksud nama band ini, P-RM?

Pada awal P-RM dimulakan, kami bersependapat untuk meletakkan ‘-‘ sahaja sebagai nama kugiran.

Ianya membawa perlambangan bahawa kugiran ini membawa sebuah simbolik permasalahan zaman yang sedang dilalui kami. Mudahnya, apabila masyarakat melihat simbol ‘-‘, mereka akan pantas mengingati sebuah simbol kepada zaman ini, iaitu P-RM, yang menceritakan permasalahan zaman ini dari pelbagai sudut seperti sosial masyarakat, dan politik. Seperti simbol ‘A’, atau ‘E’, simbol ‘-‘ membawa maksud perlawanan dengan keadaan sekeliling yang penuh dengan perhiasan-perhiasan yang kosong tanpa maksud.

Namun begitu, ketika kali pertama membuat persembahan di PUITEKA 0.2, 17 September 2015, Fazleena Hishamuddin telah meminta kami memberikan nama alternatif kepada kugiran kami demi memudahkan proses reka-letak poster acara.

Kami memilih P-RM sebagai nama alternatif pada acara itu, dan ianya berkekalan sehingga hari ini. P-RM membawa maksud yang berbeza untuk setiap individu. Dan perkataan ‘PRM’ di dalam nama kugiran kami bukanlah sekadar perhiasan-perhiasan yang kosong tanpa maksud. Kerana itulah ia harus diisi sendiri oleh masyarakat, dengan pemahaman yang ditentukan oleh mereka, oleh tahap kewarasan dan kerasionalan akal individu.

Bagaimana band ini terbentuk dan kenapa main muzik bersama?

Tahun pertama kami ke studio untuk sesi main-suka- suka adalah pada tahun 2015. Pada waktu itu, posisi pemain drum masih lagi diisi oleh Aiman Cheras. Kami mula bermain sebagai sebuah kugiran dengan serius adalah pada tahun yang sama, 2015. Pada penghujung tahun 2016, posisi Aiman Cheras diganti oleh Kudin.

Petak Daud juga seorang “artis solo”, apa beza direction muzik karier solo dan berkumpulan? Atau adakah lepas ada band, dah kurang aktif persembahan solo?

Sebenarnya bukan Petak sahaja yang mempunyai projek kugiran selain projek solo, tetapi Kudin juga mempunyai projek kugiran yang lain iaitu Orkes Rakyat Tertindas.

Arah tuju bermain muzik secara solo (Petak Daud) dan berkumpulan adalah sama sahaja iaitu mengajak orang ramai mencari kebenaran dan menolak korupsi. Kebenaran boleh datang dari pelbagai sumber dan celah. Begitu juga korupsi. Kita memerlukan kolektif, masyarakat dan anggota yang lebih ramai untuk bersatu menolak penindasan. Malah, sekiranya mencari kebenaran dan menolak korupsi lebih seronok dilakukan beramai-ramai, adalah lebih baik kita meneruskannya beramai-ramai.

Namakan pemuzik-pemuzik yang mempengaruhi muzik kalian dan juga sumber inspirasi dalam menulis lagu…

Inspirasi kami dalam menulis lagu adalah keadaan alam sekitar, dan masyarakat sekeliling. Sebagai contoh, lagu LK-PPK dicipta berdasarkan isu penindasan terhadap wanita. Menjadi Manusia pula ditujukan kepada pemerintah yang hanya tahu bercakaran sesama mereka, lalu menenggelamkan isu-isu dan masalah masyarakat yang lebih penting. Lagu Sedar Sekadar Sedar pula adalah sebuah sindiran terhadap sikap kita semua yang sudahpun sedar tentang penindasan yang berlaku, tetapi tidak mahu berbuat apa-apa melainkan bercakap-cakap sahaja.

Kata-kata akhir…

Ramlee: Semoga kalian terus berkongsi, dan memberikan sokongan kepada kami agar kita boleh belajar antara satu sama lain melalui seni. Muax!

Ali: Seperti mana pentingnya scene kepada space, begitu juga pentingnya space kepada scene. Jadi, sokonglah dan raikanlah ruang tempatan anda. Oh, dan jangan hisap dadah.

Kuding: Sokonglah pergerakan kami supaya dapat kami meneruskan perjuangan menyampaikan mesej-mesej yang positif kepada masyarakat. Aku teringin sangat nak perform dalam sekolah-sekolah dan balai raya. Supaya mesej tak berpusing dalam kalangan kita-kita saja.

Ayon: Kami akan teruskan perjuangan kami sebagai P-RM untuk pelbagaikan lagi industri muzik nusantara. Jangan lupa solat lima waktu.

Petak: Hiduplah dengan hormat dan bertoleransi. Fahamlah dahulu sebelum melulu.

Thursday, February 16, 2017

Ulasan: Aku Anak Punk oleh Ein Second Combat



Aku masih ingat, masa tu sebuah kelab tidak jauh dari KLCC yang bernama Blue Planet. Aku berbaju Minor Threat bootleg yang dicop oleh seorang kawan aku, Jang Manteras. Aku beli baju tu di A//Mince infoshop/studio. Masa tu pun, aku baru-baru lagi dengar Minor Threat, dan terus jatuh cinta. Terus menggelarkan diriku sebagai seorang pengamal gaya hidup Straight Edge. Aku di situ untuk gig. Salah satu band yang akan bermain pada hari tersebut adalah Second Combat

Bila Ein Nampak saja kelibat aku dengan baju Minor Threat membaluti badan aku yang kurus ni, terus dia memanggil aku dekat padanya. Ketika itu mereka ada membawa beberapa material seperti CD dan baju untuk dijual diletakkan atas meja.

Lantas aku bertanya, “Korang main bila?” 

“Kami main akhir sekali. Kenalah tunggu” katanya sambil menguntumkan senyuman.

Sebelum tu pun, aku pernah ke gig di kelab bernama Teratak Dangdut. Aku ke gig tersebut dengan Shah dan pada mulanya kami merancang untuk hanya lepak di luar gig. Tapi bila bermula saja set Second Combat, berkumandanglah bunyi gitar greng greng dan hentakan dram laju ke segenap ruang hingga ke luar dewan. Aku bingkas berdiri dan membayar tiket gig dan masuk meninggalkan Shah di luar keseorangan! Tak tertahan dibuatnya.

Ya, pada waktu itu kebanyakan gig punk/hardcore diadakan di kelab-kelab malam dan juga dangdut kerana masih belum ada ruang-ruang DIY yang dipunyai oleh budak-budak scene punk/hardcore sendiri seperti hari ini. Second Combat bermula sebagai band punk pada tahun 1996. Nama asal mereka adalah The Pistons. Pada tahun 199_ mereka telah berjaya mengeluarkan demo tape pertama mereka berjudul ‘Race. Truth.Lies.Attitude’. Nama demo ini diilhamkan oleh Rush, gitaris mereka ketika itu yang juga salah seorang pengasas band ini. Nama demo tersebut dipilih untuk menyatakan topik dan isu yang mereka nyanyikan dalam demo tersebut. 

Ketika era 90an, band-band DIY tempatan kebanyakannya belum mengeluarkan demo tape dalam cetakan yang professional kerana ianya mahal. Namun masalah ini tidak menghalang hasrat mereka untuk merakam dan mengedar lagu-lagu ciptaan mereka. Band-band punk, hardcore dan indie tampil dengan home-dubbing demo tape dan kulit kaset kebiasaannya difotostet sahaja. Mereka lalu menjual kaset-kaset ini di gig, kepada kawan-kawan di skatepark dan juga melalui pos. Zine-zine yang banyak diterbitkan ketika itu banyak memainkan peranan untuk mempromosikan kaset demo band-band tempatan dengan membuat ulasan dan temuramah dengan mereka. 

Pada akhir 90an, mereka memilih untuk menjadi band straight edge. Ada yang memang sedia ada bebas rokok, dadah dan alcohol. Ada yang pernah mengamalkannya lalu terus meninggalkan kesemua elemen tersebut untuk hidup yang lebih positif dan mempromosikan gaya hidup tersebut. Mereka juga adalah band pertama dari Malaysia yang membuat tour ke Eropah dan Indonesia.

Second Combat tidak mengehadkan untuk bermain muzik hardcore sahaja. Suatu ketika, mereka sering bermain lagu ‘Where Are They Now?’ dari band skinhead Cocksparrer dan lagu ‘Do What You Want’ dari band melodic punk Bad Religion. Namun antara momen yang aku paling tidak akan lupa adalah apabila mereka beraksi di pentas Central Market Annexe untuk gig berjudul ‘The Undercover’. Gig ini memestikan band-band yang turut serta, kesemuanya band punk dan hardcore untuk bermain lagu saduran dari pemuzik lain sahaja.

Bayangkan Gasoline Grenade memainkan lagu dari kumpulan Gersang dan The Mindless Show memainkan lagu kumpulan XPDC. Second Combat pula memainkan sebuah lagu dangdut bertajuk ‘Penasaran’ dengan Aca Straight Answer menyanyikannya.



Tulisan di atas adalah antara petikan tulisan prakata yang aku tulis untuk buku ini tapi mungkin Ein terlupa dan terlambat menghantarnya kepada penerbit. Jadi aku abadikan sedikit di sini (blog dan zine)...

Ini merupakan satu buku yang penting didokumentasikan kerana Ein merupakan seorang yang sangat komited dengan kerja-kerja aktivismnya dari berkempen untuk Straight Edge, kehidupan sihat sehinggalah membantu orang-orang susah, gelandangan dan memerlukan dengan beberapa pertubuhan NGO. Aku pernah tengok di satu acara anjurannya di Kolej Bandar Utama, dia memandu van membawa kanak-kanak dari rumah zakat. Kanak-kanak tersebut dari Klang dan Kambung Subang katanya.

Semua gambar dalam buku ini dicetak warna. Pojok adalah sebuah anak syarikat Karangkraf. Jadi, aku rasa buku ini dicetak dalam jumlah yang banyak dan bakal muncul di kedai-kedai buku serata Malaysia. Cuma satu komen dari aku, aku agak terganggu dengan tajuk buku ini kerana ianya kedengaran seperti bahasa Indonesia. Kalau bahasa Malaysia mungkin ia patutnya bertajuk ‘Aku Budak Punk’.