Wednesday, August 2, 2017

Transplant Secara Batin

Aku bukanlah seorang yang percaya kepada bomoh, berubat kampung atau alternatif ni. No offence pada mereka yang mengamalkannya. Walaupun ada yang tidak meletakkan harga dan cuba bayaran "ikhlas", kebanyakannya mahal dan tidak berhasil. Dalam kata lain…kelentong. Malah sekarang, setelah apa yang sudah aku lalui… aku agak anti akannya. Aku dah cuba macam-macam. Jual air mineral pun kadang tu nak kaitkan dengan dapat menyembuhkan penyakit, give me a break.

Tapi orang-orang yang mencuba nasib dengan perkara-perkara ni, mereka terdesak. Doktor dah nak potong kaki misalnya, tapi ubat kampung cakap tak perlu. So, cubalah pergi ke ceruk mana sekalipun kita pasti sanggup. Orang kaya, orang berpelajaran tinggi tidak terkecuali malah orang yang kuat beribadah dan pergi dengar ceramah di masjid pun ramai yang percaya. Kalau ada yang berjaya, Alhamdulillah. Kalau tak berjaya setelah belanja banyak duit, bagai kambing menanduk bukitlah jadinya.

Aku pun terdesak namun masih tidak setuju untuk berjumpa bomoh, atau kata lainnya ubat kampung. Orang agama kata syirik, mungkin kerana melibatkan jin. Tapi kerana untuk menjaga hati orang tersayang, aku turutkan jua. Khabarnya dah ada orang yang sembuh lepas mendapat rawatan di sana.

Kami tiba di sebuah rumah kecil, kuarters kakitangan kerajaan. Orang yang aku mengubati ni adalah budak perempuan 16 tahun. Kata emaknya dia tak boleh bersekolah dah kerana ilmu atau kuasanya tu. Ada sekali tu sampai terbalik kereta dibuatnya. Di dinding rumah terpampang gambar mak ayah budak ni di Mekah. Aku pun cerita masalah aku. Buah pinggang aku dah rosak teruk dan doctor dah suruh mulakan dialysis.

Dengan konfiden mereka bagitahu mereka boleh transplant buah pinggang secara batin. Dalam hati kecil aku tergelak kecil. Nak dua-dua belah ke satu saja? Satu RM150 saja. Kawan aku pun cakap, elok buat dua belah terus, dia sanggup belanja aku. Aku disuruh baring meniarap. Dia duk sibuk menghadap main handphone je sepanjang waktu rawatan setengah jam tu. Sekali sekala jari dia menekan belakang badan aku secara lembut. Macam dail telefon pun ada aku rasa.

Lepas selesai, ayah dia pula bersuara. Dia kata, “Mesti tertanya-tanyakan dari mana kita ambil buah pinggang tu? Kita sebenarnya ambil dari India. Jangan risau, dari orang Islam punya. Dan jangan risau, sebelum sampai ke Malaysia…buah pinggang itu telah disinggahkan ke Mekah dan dibasuh dengan air zam zam”. Dalam kepala aku, dadah jenis apalah pakcik ni makan.

Setelah selesai, kata mereka proses transplant dah selesai. Ada beberapa makanan yang aku tak boleh makan selama seminggu. Emaknya tukang bukak bill. Aku ke klinik swasta untuk periksa darah aku samada cretenine aku turun… hampa. Kami ke rumah bomoh ni sekali lagi memberitahu cretenine belum turun. Dia pun bagitahu, buah pinggang dah baru dua-dua, tapi cretenine belum turun. Jadi dia pun dail lah telefon lagi sekali belakang badan aku, kah kah kah! Padahal secara zahirnya, kalau buah pinggang dah transplant dan berjaya, bacaan cretenine akan terus turun.

Satu yang aku rasa kelakar, sebelum-sebelum ni kalau berubat kampung ni biasanya tukang rawat akan cakap “InshaAllah” atau “saya cuba”. Tapi yang ni tak pernah dan memang tahap konfiden memang sangat tinggi. Semuanya dia boleh, tiada istilah "inshaAllah", tiada istilah "cuba". Memang boleh. Transplant jantung boleh, transplant paru-paru boleh. Lain-lain pun boleh, ada kadar harganya dengan harga transplant buah pinggang adalah yang termurah.

Kesudahan ceritanya, aku tetap kena dialisis dan transplant buah pinggang secara zahir didermakan oleh adik aku.




No comments: