Wednesday, August 10, 2016

Kah Kah Celaka



Band dari Johor ini banyak juga ditemubual dalam zine-zine tempatan kini, err masuk dalam tiga zine kira banyaklah untuk zaman sekarang ni. Dengan CD demo yang dirakam dengan bajet yang ciput, ini sesuatu boleh dibanggakan. Aku suka lagu mereka terutamanya 'Sang Pemimpin'. Ini merupakan sedutan temuramah yang aku buat dengan mereka untuk zine Mosh isu 18 yang bakal terbit nanti.


Nama band ni agak ‘kasar’ bunyinya. Ceritakan sikit macam mana kalian dapat nama band ni?

Kami dapat nama band ni time kami lepak mamak. Kami brainstorm di Mamak Sayed Tebrau on the spot lepas jamming di studio Abang Halim Pandan. Waktu tu kami dah dapat slot gig tapi nama band masih tiada. Kami hembus segala idea yang ada dalam kepala otak kami. Kah kah Celaka (KKC) sebagai simbolik ketawa dalam masa yang sama kau menyampah dengan sesuatu tu. Disebalik nama Kah Kah Celaka, terdapat banyak insiden malang yang menimpa kami. Ya lah orang kata nama itu doa bukan?


Insiden yang pertama ialah seminggu sebelum gig pertama KKC, Fikri accident setelah menaiki motorsikal vespa miliknya di Jalan Tebrau. Dipercayai ianya terjadi kerana rim Fikri pecah dan tercabut akibat tayar yang lama sudah mengeras dan tiada keanjalan.
Insiden seterusnya pula sehari sebelum gig di Embrace Hall, Chucky & Aqmal dilanggar lari di highway Nusajaya selepas pulang dari pusat jamming di Kampung Melayu. Tangan dan badan Aqmal luka teruk sehingga tidak dapat bermain gitar dan Chucky mengalami luka ringan sahaja kerana memakai jaket kulit ala Ramones yang tebal dan berat 2 kilogram (yeah, leather jackets do save life). Habis CD demo kami hancur berteraburan di jalan raya dan effect guitar kami juga turut terkorban.

Insiden seterusnya kami meminjam Acai daripada Citizens 21 untuk menjadi sessionist drummer kami setelah Haziq sibuk dengan kerjanya. Pada awal pagi hari acara gig di Batu Pahat tu, Acai menerima panggilan daripada bapanya, bahawa rumah mereka dipecah masuk dan Acai kehilangan PS3. Kini Acai mengggunakan PS4.

Itulah serba sedikit tentang kecelakaan kami. Actually banyak lagi, haha. Ada juga usul dari kawan-kawan yang suruh tukar nama band kepada Haha Celaka atau Huhu Celaka. Kami tepuk dahi.

Sunday, July 24, 2016

Yakinlah


Kadang-kadang kita rasa kenapa Allah sering bagi kita ujian yang tak putus-putus. Ujian berat, ujian ringan... Bila kita nak hidup senang dan bahagia macam orang lain?

Sedar dan percayalah. Allah terus berikan ujian pada kita, lepas satu...satu kerana dia hendak kita terus istiqomah dekatkan diri padaNya. Dia ingin kita terus berdoa dan merayu padaNya.

Ya, yakinlah...sesudah kesusahan ada kesenangan...sabarlah...

Friday, April 22, 2016

Ulasan: Cinta Si Penggali Kubur 'Puisicore' kaset (Tempang Records)



Ini dia band yang “satu macam” dan lain dari yang lain, pada pendengaran akulah. Dulu Terengganu ada band Kasih Sayang yang juga agak unik dan penuh ‘puisi’. Kini datang Cinta Si Penggali Kubur yang menamakan muzik mereka ‘puisicore’.  Dengan alunan gitar yang ada bau black metal. Kebanyakan lagu dalam kaset ni tidak menggunakan dram, hanya gitar, vokal dan bantuan beberapa alatan muzik yang tidak konvensional untuk sebuah band seperti ini. Lagu-lagunya pendek dan kurang dari satu minit. Hanya dua lagu yang menggunakan dram dan keyboard termasuklah ‘Tok Adi Stone’.

Lagu yang sedap dalam kaset ni adalah ‘Asap’, ‘Negaraku Penjaraku’, ‘Carut’, ‘Sendawa’ dan’ Tok Adi Stone’. Kontek Tempang Records.



Friday, March 11, 2016

Cerita Kanak-kanak #1: Pengembaraan Tiga Puteri part 2


Tiba malam minggu, Hazirah dan Amirah pergi berterbangan di langit. Sedang mereka terbang, mereka terserempak dengan seorang lagi puteri yang juga sedang terbang.

"Hai, kamu pun makan bintang dari pokok aneh? Siapa nama kamu?" tanya Hazirah.

"Nama saya Puteri Nia. Ya, saya makan tiga keping bintang..." jawab Nia.

"Jom kita pergi ke atas sana, malam ni bintang-bintang ada buat persembahan" ajak Amirah.

Mereka terbang bersama sehingga sampai ke kelompok bintang-bintang yang sedang membuat persembahan nyanyian. Mereka memang rockstar, namun mereka bukanlah menyanyikan lagu 'Twinkle Twinkle Little Star' versi bahasa apa sekalipun.

Mereka hanya menyanyikan lagu-lagu post rock dan space rock. Selesai persembahan tiga buah lagu yang berdurasi setengah jam, mereka menepuk tangan untuk menandakan persembahan tadi hebat. Nia ambil peluang untuk menemuramah Ghazi, spoke person band Young Blurs. Temuramah ini akan dimuatkan dalam zinenya, Mash Potato.

"Kenapa kamu memilih konsep post rock dan space rock untuk Young Blurs?" tanya Nia.

"Nak main punk atau thrash takut bergegar langit dan mengejutkan penduduk bumi pula, jadi kami pasrah dan setia dengan konsep kami sekarang ini" jawab Ghazi.

Setelah selesai temuramah; Hazirah, Amirah dan Nia terbang lagi dan berjumpa pula dengan Mun, iaitu sang bulan. Mun kelihatan sedih dan tidak bermaya. Amirah lantas bertanya, "kenapa kamu menangis Mun?"

"Aku demam, mungkin kerana jerebu teruk. Aku batuk dan aku risau tak dapat berkhidmat dengan baik. Nanti malam akan menjadi semakin gelap jika demam dan batuk aku bertambah teruk," jelas Mun.

Mendengar keluhan Mun, Hazirah segera terbang ke Jabatan Kecemasan Hospital Selayang Pandang yang beroperasi 24 jam. Selesai mendapatkan ubat batuk dan demam, Hazirah lantas menyusup membelah awan dan sampai pada Mun dan dua orang rakannya tadi.

Mun terus memakan ubat demam dan batuk yang diberikan oleh Hazirah. Dia kembali ceria dan bersungguh untuk meneruskan khidmatnya menerangi malam-malam di muka bumi...

Hazirah, Amirah dan Nia segera terbang ke bilik tidur masing-masing. Mereka harus sampai sebelum muazzin melaungkan azan subuh.


Monday, March 7, 2016

Cerita Kanak-kanak #1: Pengembaraan 3 Putri part 1

Kebelakangan ni, bila aku memandu dan bawa Hazirah, aku selalu bercerita padanya. Banyak cerita yang aku reka sendiri on the spot. Kadang-kadang aku rasa cerita yang aku reka on the spot tu macam menarik juga. Dari hilang macam tu je, baik aku tulis dalam blog. Kadang-kadang kalau aku cerita balik cerita yang aku reka tu pada Hazirah, dia boleh hafal dah dan tegur kalau aku lupa atau saja nak ringkaskan cerita. Kebanyakan tajuk Hazirah yang bagi, aku cuba reka cerita sebaik mungkin. Mungkin boleh terbitkan zine cerita kanak-kanak.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

PRINCESS DAN POKOK BINTANG

Pada suatu hari, Princess Hazirah dan Princess Amirah berjalan-jalan dalam hutan di hujung kampung. Mereka berasa lapar dan ternampak pokok pisang. Mereka lalu menyuruh monyet yang ada di situ untuk memberikan mereka sebiji pisang seorang lalu memakannya.

Mereka berjalan terus dan nampak pokok epal. Princess Hazirah dan Amirah lalu memanjat pokok epal dan memakan epal sebiji seorang. Nyum Nyum!

Setelah turun dari pokok epal, hari sudah makin senja. Mereka ternampak pula sebuah pokok yang buahnya berkelip-kelip. Mereka menghampiri pokok tersebut. Kelihatan pada pokok rendang tersebut, buahnya berbentuk kepingan bintang. Bukan belimbing, tapi bintang!

Princess Amirah lalu bertanya, "Nak makan ke buah ni? Macam bintang!"

Princess Hazirah menelan air liur terasa nak mencuba buah dari pokok yang aneh tersebut.

"Jomlah kita cuba. Mesti sedap ni..."

Mereka lalu memetik bintang dari pokok tersebut dan memakan sekeping seorang. Secara tiba-tiba, mereka terapung-apung di udara dan terus terbang secara sendiri. Mereka cuba mengawal badan mereka yang laju terbang ke udara.

Mereka terjumpa sebiji bintang di udara. Bintang tersebut lalu menyapa Princess Hazirah dan Princess Amirah.

"Macam mana kamu berdua boleh terbang?" tanya si Bintang.

"Kami makan bintang yang tumbuh di pokok aneh dalam hutan", jawab Princess Amirah.

"Tiba-tiba kami boleh terbang", sambung Princess Hazirah.

"Ohh...pokok tu, tak ramai yang tahu tentang pokok tu. Mulai sekarang kamu berdua boleh terbang. Tapi hati-hati ya, mula-mula ni mungkin susah nak kawal penerbangan. Jangan laju-laju ya", pesan si Bintang.

Keesokannya, mereka tiba di sekolah.

"Hazirah dan Amirah, mana Atuk kamu? Kamu datang dengan siapa hari ini?" tanya cikgu.

"Oh, harini kami datang sendiri cikgu", jawab Amirah.

"Kami terbang ke sekolah cikgu!" sambung mereka serentak.




Wednesday, February 17, 2016

5 Soalan: The Pilgrims




Baru-baru ni, beberapa band lama telah mengeluarkan material terbaru mereka termasuklah Sil Khannaz, Koffin Kanser dan The Pilgrims. Masa aku sekolah menengah dulu, aku selalu sangat dengar kaset The Pilgrims (Perfume Garden, Away From The Numbers, Da’ Capo dan album live) sampai kawan aku Syed (Aftermath) mengatakan bahawa The Pilgrims adalah band kegemaran aku. Aku tak pernah pula menafikan kenyataan tersebut. The Pilgrims adalah band punk dengan bunyi gitar berat dan metal sampai ada zine yang mengatakan muzik mereka adalah punk metal ketika era 'Da’ Capo' (1996). Baru-baru ni aku berkesempatan ke kedai yang dibuka ahli asal mereka, Kombat dan membeli CD terbaru mereka, ‘Achtung! Riders’. CD ini dikeluarkan terhad sebanyak 1000 unit sahaja, jangan ketinggalan. Lanjutan dari lawatan tersebut dan mendengar album baru mereka, aku ambil keputusan untuk menemuramah beliau yang dikenali sebagai penggemar gitar ‘tajam-tajam’.

The Pilgrims adalah band punk pertama mengeluarkan demo dan album di Malaysia. Adakah berat untuk menggalas gelaran ini...

Pada mulanya agak tercabar dan gementar juga dengan selok keranya. Tapi bila dah mula segalanya, maka lepas itu kami terus menggalas gelaran itu dengan jayanya. Lagipun setelah muncul band-band lain yang sama maha hebatnya, gelaran tersebut dah jadi alah bisa tegar biasa.

Dalam the wknd session, Kombat dan Bob ada berkata bahawa The Pilgrims lebih senang main lagu-lagu lama yang menjadi ‘anthem’ di atas pentas dan tiada lagu baru. Tup-tup keluar dengan album baru. Komen sikit.

Pada masa wknd session tersebut, kami memang dah macam putus harapan dengan scene dan industri muzik kita yang macam harem J ni. Namun pada awal tahun lepas timbul idea untuk mengeluarkan album setelah line-up kami sangat complete dan jitu. Kami juga menerima banyak undangan persembahan di kenduri-kenduri kahwin di seluruh pelusuk negara, hehe.


Kombat baru sahaja membuka sebuah kedai untuk menjual merchandise The Pilgrims. Boleh bertahan ke? Ada side business mungkin di situ? Ini kali pertama aku dengar kedai fizikal dibuka untuk mejual merch satu band sahaja di Malaysia. Macam mana boleh timbul idea tu?

Konsep Kedaii Kombatt lebih kepada ‘singgah suai kenal dan minum kopi’. Kami hanya menjual merchandise The Pilgrims sahaja kerana sebelum ini merch kami hanya dijual secara online. Kepada mereka yang ingin COD, boleh singgah di Kedaii Kombatt, senang kira. Mungkin rezeki bertapak di Campbell Complex yang legendary. Itu sudah tersurat sebab memang (saya) sangat-sangat ingin membuka kedai di situ.

Band-band apa yang menjadi rujukan semasa pembikinan album Achtung Riders?

Sewaktu pembikinan album ‘Achtung! Riders’, rujukan kami hanya berdasarkan feel band-band era 90's Thrash kerana mungkin ada yang sedia maklum bahawa The Pilgrims lebih dikenali dengan genre Punk Rawk. Akan tetapi diawal penubuhan band kami sewaktu bernama Hijrah lagi, kami lebih banyak memainkan muzik Thrash. Ini kerana Thrash ada dalam diri saya cuma waktu itu (dua album pertama), producer kami adalah our legendary godfather of punk. Maka sedikit sebanyak influence dari beliau menjerumuskan The Pilgrims ke arah Punk Rawk. Akan tetapi jika kamu mengikuti dari album pertama lagi semua adunan gitar lebih kepada riff-riff berat. Saya sendiri tak pernah minat dengan gitar berbentuk bulat. Terus terang, jiwa saya lebih kepada Thrash Metal dan punk hanyalah attitude kami. Even sewaktu kami cover lagu ‘Anarchy In The UK’, ia merupakan versi Megadeth. Bukan versi Sex Pistols. Sekarang dengan line-up yang jitu, kami ingin meneruskan dengan Thrash Metal era 90’an semula. Terpulang kepada pendengar boleh terima atau tidak cara kami yang baru ini. Kami bukan mengubah genre ya. Harap maklum.

Album ‘Achtung Riders’ memang kedengaran ‘metal’. Bagaimana reaksi pendengar anda setakat ini terutamanya yang sukakan dua-tiga album anda yang terdahulu?

Mereka seharusnya agak terkejut. Namun belum ada lagi respon negatif setakat ini. Bermula dari album Da’ Capo (1996), kami sudah ada unsur-unsur Thrash. Album ‘The Wise Fisherman’ lebih kepada experimental yang tak menjadi. Kami juga nak perabih duit company ke Sidney, Australia. Yalah, depa dah untung banyak dengan Da’ Capo. Kita bagi punahlah album seterusnya, hahahahah. Album ‘Achtung! This Is Not A Metal Band’ adalah sarcastic view from us which is we already played Metal at that time.


 The Pilgrims era Da' Capo

SYB: Kalau tiada aral, temubual ni akan disambung dan dimasukkan dalam zine Mosh #18

Thursday, November 12, 2015

ulasan: Ben's Bitches 'Pakatan Maut' CD


BAND PALING KECOH!

Ben’s Bitches terkenal dengan lagu lirik lucah dan juga lawak tahi di pentas. Pernah sekali di Blue Planet, mereka bawa tahi dan balingkannya pada sesama. Aku rasa ianya adalah coklat Kit-Kat yang digunakan sebagai props. Ya, aku rasa mungkin ada budak-budak punk tak berapa gemar dengan mereka sebab lawak melampau mereka. Aku ada album pertama mereka ‘National Disservice’ …tak ingat mana aku dapat (versi RM5). Dan aku pernah dengar album kedua mereka ‘Mamak Conscpiracy’ di kedai Ricecooker, Annexe Central Market dulu. Lagu ‘Happy’ versi mereka lebih poppy berbanding versi punk Carburetor Dung. Aku rasa kalau aku perdengarkan versi cover dari Ben's Bitches masa pensyarah aku suruh bawa lagu ke kelas untuk belajar Bahasa Inggeris masa di KUSZA dulu, takdelah aku kena marah depan seluruh kelas. 


Lagu ‘Pensil Besar’ dan ‘Aku Suka Jolok’ sangat nakal dan aku rasa mereka terkenal dengan lagu-lagu ini. Ramai orang dengar di youtube, mungkin. Satu hari di tempat kerja aku, ada dua orang rakan sekerja tengah berborak. Tiba-tiba salah seorang dari mereka menyapa aku dan berkata “ha, dia ni mesti tahu lagu siapa Aku Suka Jolok”. Serious aku tak pernah dengar pun lagu tu masa tu, namun aku dapat jawab, “Ben’s Bitches?” Aku main teka saja masa tu. Kedua-dua album mereka ini lebih ke arah muzik poppunk.

Panjang pulak intro, okey…aku rasa kebelakangan ni tak banyak band “punk rock” tempatan yang keluarkan proper release dan aku dahagakannya. So, bila aku nampak CD ‘Pakatan Maut’ ada jual di kedai Teenage Head Records Subang Jaya, aku terus sambar. Bila aku dengar 2-3 kali ternyata Ben’s Bitches dah berubah, bak kata mat saleh ‘matured’. Dan ini adalah album penuh Bahasa Melayu mereka. Dengan kemasukan ahli-ahli baru dan terkeluarnya CK (yang asyik nak nyanyi lirik-lirik lucah dan carut saja bak kata Ben), muzik mereka dalam ‘Pakatan Maut’ lebih kepada rock, blues dan punk. Gitar solo ala-ala Santana dan Van Halen wa cakap lu!



Lagu paling aku suka adalah ‘KECOH’ yang seronok untuk nyanyi ramai-ramai. Lagu ‘Sehari Dalam Kehidupan’ aku dengar dah ala-ala kumpulan rock XPDC tapi lirik dia ‘mengancam’. Lagu ‘Ini Gitar Mak Kau’ dan ‘Syiok Sendiri’ juga antara highlight bagi aku dalam album kali ini. Dua lagu terakhir agak berbeza pula haluannya, macam lagu-lagu lama Indonesia pun ada, Bob Tutupoli atau Broery Marantika mungkin??? Mungkin lebih ke arah konsep muzik Azmyl Yunor. Ya, Azmyl Yunor masih bermain dalam band ni tapi bukan lagi main dram tapi vocal dan tamborin. Lagu-lagu ni okey juga walaupun macam tak masuk sangat dengan keseluruhan album ini. Aku suka lagu ‘Burung Tanpa Sayap’, sedih. Ada menampilkan seorang penyanyi wanita yang tidak dicatat namanya.

Walaupun album ni tiada lagu nakal, lucah dan carut, mereka masih selamba dan kelakar, usah risau! Imej dan senireka album kali ni sangat iconic dan sempoi. Aku rekemen album ni.