Thursday, November 1, 2018

Ulasan: RAMAYAN 'self-titled' CD (Luncai Emas)


Tak sangka pula aku akan ulas band naungan Luncai Emas yang ditubuhkan oleh M. Nasir yang juga mengenalkan kita kepada band seperti Kembara, Kopratasa dan Spider. Kini Luncai Emas banyak sign band-band yang boleh dikategorikan ‘indie’ seperti band anak-anak sifu M. Nasir sendiri; Pitahati, Ramayan dan juga band seperti Iqbal M dan Satwo. Sound yang agak sinonim dengan label ni kini aku rasa adalah Psychedelic Rock Nusantara, mereka juga ada Margasatwa. Namun Iqbal M dan Satwo mungkin menawarkan perisa yang agak berbeza dari kem generasi baru artis-artis Luncai Emas ini.

Mula-mula aku macam malas nak layan band Ramayan ni sebab aku dah layan dan suka band “abang” mereka iaitu Pitahati. Semuanya berubah bila aku bawa isteri dan anak-anak tengok set mereka di Cyberjaya Music Festival dimana isteri sangat sukakan Ramayan dan kami terus cari CD mereka pada malam tu tapi banyak tempat dah habis. Isteri dan anak aku duk ulang-ulang lagu mereka ‘Oh Dewiku’, ‘Akhir Kalam’ dan 'Sepintas Sastera Hati' di Youtube dan duk menyanyi dan merungkai maksud lirik-liriknya. Memang menusuk kalbu lagu mereka dan lirik juga puitis.


Akhirnya CD ini aku dapat beli dari Siang, masa aku tanya di Teenage Head Records tapi mereka tiada stok. Tiba-tiba Siang tegur aku dan beritahu dia ada stok di rumah dan kami berjanji untuk berjumpa di THR di lain hari. Aku sangkakan nama band ini diambil bersempena Ramayana, maharkarya epik dari India namun mereka mengatakan ianya lebih kepada maksud ‘keramaian’. Cuba dengarkan…

Tuesday, October 30, 2018

Ulasan: TIM ‘s/t’ CD (Bijan Fx Productions)


Antara perkara yang aku respek tentang TIM adalah lagu-lagu mereka yang dalam Bahasa Melayu menggunakan perkataan dan ayat-ayat yang sangat sedap dan bukan asal boleh saja. Kemungkinan Akmal (frontman) memang suka baca buku atau suka lirik lagu-lagu Melayu yang bahasanya berseni. Lagu dan lirik untuk ‘Dewasa’ sangat aku suka, penuh bermakna. TIM diasaskan pada tahun 2001 di Kerteh. EP terbaru ini dimulakan dengan suara acapella dan terus ke lagu pertama ‘Kau’. Aku rasa kebanyakan pembaca dah tahu stail mereka, melodic punk dengan banyak pengaruh band-band Jepun. 

Selama ini mereka banyak merakam lagu-lagu mereka sendiri di rumah Akmal. Untuk EP ini, mereka keluar dari zon selesa dan merakam dibawah label Bijan Fx Productions di Atas, Kelana Jaya. Vocal pula di-produce oleh Duan Seven Collar T-shirt dan dirakam di Greenhouse Studio, Ampang. Pergh, memang padu, ni semua orang yang memang ‘ahli’ dalam bidang masing-masing. Aku rasa memang sesuai untuk Akmal keluar dari zon selesa kerana dia merupakan pemuzik sepenuh masa kini. TIM juga telah membikin video muzik untuk lagu ‘Matahati’ yang boleh dilayari di Youtube. 

Boleh dapatkan CD ini dari band atau di Atas.


Wednesday, October 10, 2018

Ulasan: ROMI & The JAHATs 'Playlist for Malaysian Tour' (kaset)



ROMI yang pernah mendepani band Marjinal sebuah band dari Indonesia kini bersama kugiran Romi & The JAHATs (RTJ). Stail, melodi, gitar solo dan lenggoknya banyak sangat persamaan dengan lagu-lagu Marjinal dalam album 'Predator'. Aku syak Romi juga banyak terlibat dalam pembikinan lagu-lagu Marjinal, bukan sekadar penyanyi. Yang paling ikonik adalah suara serak garau si Romi.

Seperti kata Bambear, muzik RTJ banyak juga memasukkan unsur ‘Country’ atau muzik Koboi, ya memang banyak. Kadangkala kedengaran seperti band celtic punk seperti The Pogues juga.

RTJ akan mengadakan siri jelajah ke Singapura dan Malaysia pada bulan ini (Oktober 2018). Kasih Sayang dan Kawan-kawan, iaitu sebuah band dari Kuala Terengganu telah mengeluarkan kaset yang mengumpul lagu-lagu yang akan mereka mainkan sepanjang tour ini, sebelas lagu kesemuanya.

Hasil jualan kaset ini akan disalurkan terus kepada band RTJ untuk perbelanjaan mereka nanti kerana hampir kesemua line-up mereka adalah full-time punk rocker yang bergantung belanja dari produk-produk DIY punk rock keluaran mereka.

Aku sungguh terkesan dengan muzik dan lirik-lirik mereka yang menyusup ke dalam hati antaranya; ‘Slonong Boy’, ‘Tunggu Mati’, ‘Juara Masa Lalu’ dan ‘Filem Murahan’. Lagu tentang kucing turut ada, ‘Si Belang’. Bukan Con-Damn The Corruptor saja band punk yang menyanyikan tentang kucing rupanya.

“Aku pulang mama, sembuhlah cederamu…
Ku rindu semeja, nikmati the bersamamu…”

Tak sabar nak sing along nanti di Rumah Api. Dapatkan segera pita kaset ini, keluaran terhad dengan hanya RM15.


-->

Sunday, September 16, 2018

5 soalan: MILO DINOSAUR


MILO DINOSAUR, band baru yang dibarisi muka-muka lama dalam scene muzik tempatan. Mereka baru sahaja melancarkan album mereka di YouTube pada 3 September 2018. Milo Dinosaur adalah band baru pilihan aku untuk 2018, jadi bila siap je album mereka aku terus interview untuk zine Mosh isu 19. Ini lima soalan dari interview penuh yang aku kelolakan, enjoi.  Dapatkan zine Mosh isu 19 untuk interview penuh.

Semua gambar ihsan kawan-kawan Milo Dinosaur. 

1. Tahniah diatas terbitnya album ‘Dengan Ikhlas’. Korang rilis album di YouTube terus, kenapa?

Alang: Terima kasih Nizang! Kami memilih untuk 'launch' di YouTube sementara mengumpul dana untuk pressing physical release. 

Band ni juga memilih untuk buat digital release pada Sept 3, 2018 supaya kami dapat berkongsi material kami beberapa hari sebelum gig House of Vans 2018 (Sept 8).

Falique: Seperti empat 'single' yang kami rilis sejak November tahun lepas bermula dengan 'Usah Resah' kitorang memang suka YouTube sebab senang nak upload, takde sebab lain. Di samping itu, mungkin hampir semua pendengar di internet sudah tentu ada access yang mudah ke platform itu berbanding platform lain. 



2. Mesti korang dapat nama masa lepak di kedai makan, dan salah seorang order Milo Dinosaur kan? Milo Dinosaur ni Milo tabur kan?



Alang: Haha betul! Dari segi istilah, Milo Tabur tiada beza dengan Milo Dinosaur. Sebenarnya, drummer asal Rashid Kahlil Mufti dari band Schloka; The Otherside Orchestra yang beri nama tu. Kami suka dan terus 'ON'.


3. Korang semua pernah main band-band yang berlainan. Bagaimana ahli-ahli Milo Dinosaur bergabung dan main muzik bersama?

Alang: Aku dan Zul nak sangat ada emo band berinspirasikan Sport & The Get Up Kids. Falique & Rashid yang dari band Schloka, yang juga diangotai oleh Zul, berminat untuk terlibat sama. Jadi terus 'on' juga sebab masing dah lama berkenalan dari zaman gig Blue Planet dan Paul's Place. 

Falique: Kami start sembang-sembang pasal MD masa gig Elder Abuse (Canada) di Rumah Api lama (May 7, 2016) semasa Gasoline Grenade (di mana Azim bermain drum) mengambil pentas waktu itu. Pada gig tu, band-band semua ahli MD sekarang bermain di gig yang sama - Alang di dalam Sphere, aku dan Zul main untuk Schloka, dan seperti dikatakan tadi Azim di dalam Gasoline Grenade. Hujung tahun itu kami mula jamming bersama.


4. Apa yang menarik, lirik-lirik korang banyak bersifat semangat yang positif, tak macam band emo sangat aku rasa…


Alang: Ya.. emosi optimistik, redha.. 

Falique: Untuk aku, aku banyak dipengaruhi dengan penulisan lirik-lirik band Rock rock "Carpark" (Terima kasih Zamir KC atas info yang berguna ini) dan juga band-band dari Indonesia seperti Dewa yang lagunya banyak menerap akan sifat-sifat ketuhanan. 

Semua lirik yang aku tulis ada kena mengena dengan tuhan, aku rasa tiada perkara yang lebih emosi dari rintihan kepada tuhan. 

Segala dugaan dugaan berat dalam hidup kita, kita seringkali mengadu pada yang satu. Lirik-lirik seringkali menjadi pembakar semangat pada kita dan aku tak gemar dengan lirik-lirik yang tidak bermakna atau moral. 

Lepas dah ada anak ni, nak dengar lirik-lirik hip hop yang aku sangat gemar pun, aku dah mula rasa tak senang kerana banyak lirik yang bersifat lucah dan duniawi semata-mata. Lirik yang positif boleh didengari dan dinikmati oleh semua golongan umum.


5. Bila kita boleh beli album ni dalam format fizikal agaknya?


 Alang: Insyallah bila-bila dalam bulan Oktober 2018...




Tuesday, August 21, 2018

5 Soalan: JAGGFUZZBEATS




Jaggfuzzbeats baru merilis video muzik mereka yang kedua untuk lagu 'Symmetry' dua bulan lepas. Aku agak lambat menggilai band dari Shah Alam ini namun berjaya menjemput mereka perform di Cyberjaya Multimedia Festival 2018 baru-baru ini. Check-out lima soalan aku dengan mereka dan untuk baca interview penuh... belilah zine Mosh isu 19 yang aku baru nak bikin. 


1. Ceritakan sikit pasal logo korang yang aku nampak macam ombak dan matahari tu? Siapa yang reka logo tersebut? 

Logo kita sebenarnya gabungan dua elemen yang ada dalam muzik kita; fuzz & beats. 'Fuzz' bentuk ombak dan 'beats' pula pada bulatan. Logo direka oleh Azrul.

2. Aku terbaca bahawa Omar dan Azrul sudah kenal dan jamming bersama sejak sekolah lagi. Kenapa band ni dikekalkan sebagai duo dan tidak full-band dengan ahli yang tetap?

Dulu kita pernah ada fikir untuk cari ahli tetap, tapi kita taknak letak beban atas sesiapa sebab kita faham bila ada komitmen lain. Kita dua memang fully-commited dah dengan band ni, jadi kita rasa lebih senang untuk semua kalau band dikekalkan sebagai duo.


3. Korang self-release the album, kenapa tidak cari mana-mana label indie untuk keluarkan album ni? Gudang Suara Records ada mengedar album korang ni, cerita sikit bagaimana deal dengan Gudang Suara Records ni. 

Kitorang self-release sebab kita nak belajar sendiri proses mengeluarkan album. Dan kita rasa, lebih-lebih lagi diperingkat awal band ni... banyak manfaat untuk kita dengan cara ni.

Kita approach Gudang Suara Records sebab kita banyak kelemahan dari segi pengedaran CD dan mereka banyak tolong kita dalam bab pengedaran.

4. Cerita sikit tentang idea, konsep dan penggambaran video muzik korang ‘Symmetry’ dan ‘Little Miss Sunshine’? Akan adakah video untuk lagu lain selepas ini?

Idea muzik video 'Symmetry' datang dari penggambaran sesuatu mimpi dan peringatan masa yang lalu. Kita guna effect vintage nak kasi dia nampak "dreamy". Video tu dirakam di Padang Besar, Perlis dan diarah oleh Irfan Aljuffry.

Untuk 'Little Miss Sunshine', kita nak kasi nada kesepian dan kerinduan untuk seseorang. Video tu kita buat sendiri dan dirakam di Melodiya Recordings, Putra Heights.

Kita sudah selesai untuk album 'Rest Now'. Selepas ni, video yang kita keluarkan akan untuk lagu-lagu dari album seterusnya.



5. Kenapa korang bikin muzik video? Adakah korang rasa video muzik ini dapat membantu lebih ramai orang kenal band ini, dan meningkatkan penjualan album?  

Kita rasa muzik video memang banyak membantu bila pendengar nak lebih kenal band kita. Bila kita kasi sesuatu visual dengan lagu kita, ia lebih efektif berbanding dengan dengar lagu sahaja. Lagi-lagi dengan ada YouTube, platform tu buat muzik kita lebih accessible. Dengan itu, ia memang akan tolong dengan penjualan album. 




Friday, August 17, 2018

5 Soalan: THE FATALIS


The Fatalis band baru yang agak aktif dengan jadual gig dan baru-baru ni ada bermain beberapa show di Indonesia. Di sini aku letak lima soalan dulu sebagai teaser, untuk membaca interview penuh kena dapatkan zine Mosh isu 19 yang aku tengah bikin, check it out...

1. Apa cerita logo spoof Sheer Mag ni? Cerita sikit…
Ahahah! Takde cerita apa pun, cuma aku (Adib) tengok banyak je band-band lain spoof kan logo band-band idola mereka. Pada masa yang sama, aku pulak tengah layan gila Sheer Mag and minat gila dengan muzik and konsep band mereka.
2. Okey, ceritakan sikit pasal ep ‘Gagalis Optimis’? Macam mana sambutan dan maklumbalas pendengar? Vinyl jadi keluar? Ceritakan tentang versi kaset? Masih ada dijual?
EP Gagalis Optimis antara EP yg terpantas dihasilkan oleh kami. Agak rushing. Buat lagu sebulan, masa yg diambil untuk recording 13jam, mixing 5 hari, mastering 5 hari, design 1 hari. Sambutan alhamdulillah amat baik. Maklumbalas pendengar juga sangat memberangsangkan dan membuatkan kami terus ingin berkarya dan perform show. Untuk vinyl, kalau ada rezeki, kami akan buat untuk full length la, rasanya lebih berbaloi. Versi kaset syukur semakin habis, di distro kebanyakkanya habis dijual. Tinggal dengan kami lagi ada 10 keping.

3. Band-band apa yang korang semua dengar untuk pengaruh The Fatalis?
Fuhh banyak actually, aku try la list kan ok? Black Sabbath, Led Zeppelin, MC5, Sheer Mag, Off!, Annihilation Time, Kelompok Penerbang Roket, The SIGIT, Mooner, Sweet Charity, Search, Wolfmother, The Hives, Dean Dirg, The Heavy, The Haggard Cat, Ghost, Death (proto punk) dan banyak lagi.


4. Ceritakan sikit tentang pengambaran video ‘Taknak Standard’ dan ‘Gagalis Optimis’?

Video 'Taknak Standard' dijalankan secara diy dengan Hariz Mansor sebagai videographer dan Khalil Makata sebagai photographer. Agak gerila kerana tiada permit bila sesetengah lokasi itu dilakukan di bandaraya Kuala Lumpur. Ada juga kereta polis peronda berulangkali lalu di lokasi kami mengadakan penggambaran. Tapi mereka cool je. Lokasi kedua pula ditaja khas oleh ATAS by BijanFX juga tempat di mana EP kami dirakamkan. Keseluruhan video diarah sepenuhnya oleh aku sendiri bagi menjimatkan kos. Boleh la kan?

Seterusnya video 'Gagalis Optimis' dihasilkan dan diarahkan oleh bekas kawan sekerja aku dulu di Leo Burnette, Hyrul Anuar. Dibantu pula oleh Videographer dan Director of Photography dipinjam khas dari Reservoir Films iaitu Kai Lau dan pembantunya Azizul. Lokasi di studio Reservoir sendiri dan Rumah Api Ampang (Thank you Man Beranak!). Turut ada dalam video tersebut adalah isteri Man, Filzah Amran, rakan sekerja Hyrul, Jamal Afiq dan teraju utama oleh Adieyka Zainal, seorang penggiat teater tempatan. Syukur kami dikunjungi sokongan2 sebegini dalam membantu kami terus bergerak selaku band baru di dalam scene. Terima kasih semua! 5. Kenapa nyanyi dalam Bahasa melayu? Mungkin terpengaruh dengan band-band yang nyanyi dalam Bahasa Melayu yang lain?
Dari dulu aku nak ada band bahasa melayu yang mesej-mesej di dalamnya penuh rebel yang menjurus ke arah positiviti di dalam kehidupan seharian. Sebab kita acapkali disuapkan dengan mesej-mesej rebel berbahasa inggeris. Aku cukup tertarik bagaimana band hardcore Straight Answer misalnya, menggunakan bahasa ibunda mereka dalam setiap lagu mereka. Begitu juga halnya dengan Kelompok Penerbang Roket.


Tuesday, August 14, 2018

Temuramah: GERODOK


Punya lama aku tunggu nak dapat jawapan untuk tiga soalan ni, kih kih kih. Mungkin Ustaz Pyan sibuk betul dengan jadual mengajar anak muridnya. Tiga jawapan ni dah lama ada dalam whatsapp message antara kami berdua, dah berhabuk pun. Sebelum ia hilang terus ditelan masa, baik aku up kat blog aku ni. Aku cakap kat Pyan nak tambah soalan, dia cakap entah tahun bila pulak dia free nak jawab, kah kah kah. GERODOK merupakan band underground pertama dan paling lama bertahan di Sabah. 



Gerodok memang aktif dan kebanyakan gig di Sabah pasti ada terselit nama Gerodok. Macam mana bahagi masa antara komitmen lain dan band?

Rasanya perkara ni lebih kepada pemilihan antara minat dan tanggungjawab. Sebab sudah terlalu lama terlibat dalam scene underground, minat tu jadi sukar untuk dibuang. Setakat ni belum pernah lagi penglibatan diri dalam gig atau band menjejaskan tanggungjawab terhadap lain-lain komitmen. Penglibatan dalam gig ni sedikit sebanyak mengajar kami untuk membahagikan masa dengan sebaiknya.

Rilis kamu 'Kasi Mati Rakyat', bagaimana maklumbalasnya? Ramai yang tak tahu tentang rilis ini aku rasa.

Kami cuma keluarkan sebanyak 50 copy pada tahun 2008 dan cetak semula pada tahun 2014 sebanyak 100 copy sekali ngn Gerodok split Kerna Dia. Diedar di sekitar Sabah saja. Mungkin tidak dapat disampaikan secara mnyeluruh sekitar Sabah tapi maklum balas yang kami terima agak memuaskan.

Lirik lagu Gerodok banyak tentang keamanan dan menolak kekerasan. Bolehkah dikira lagu Gerodok ini satu bentuk dakwah juga?


Kami yakin bahawa dakwah boleh disampaikan dalam berbagai cara dan dakwah melalui lagu tidak semestinya perlu dalam irama nasyid. Cukup maklumat dan pengajaran tu sampai ke hati. Yang menilai sama ada lagu Gerodok ini satu dakwah atau tidak, kami letakkan kepada kawan-kawan yang banyak menyokong kami. Cukup bagi kami bila semua orang dapat enjoy karya Gerodok dan ambil perkara yang baik-baik sahaja.