Tuesday, March 5, 2019

Ulasan: Iqbal M. 'PSJKB' CD (Luncai Emas)

Baru-baru ni, ada seorang ahli muzik mengatakan pengeluaran CD untuk band-band yang agak baru sudah tidak relevan, namun Iqbal M. dengan album baru mereka khabarnya berjaya menjual seribu unit CD dalam masa beberapa minggu sahaja. Tepuk dada tanya selera, aku rasa kalau band anda serius, adalah wajar mengeluarkan muzik anda dalam bentuk fizikal juga.

Mosh zine dijemput untuk ke sidang media album Iqbal M ‘PSJKB’ di The Bee hari ini namun kami tak dapat ke sana kerana urusan kerja. Alang-alang dah lama aku tunda untuk mengulas album ni, aku ulas sempena tarikh rasmi kelahiran album ni hari ini menurut kata Iqbal.



Aku mula menonton Iqbal M. ketika di Parti DuBook di Red Bugalow pada tahun 2013. Ketika set mereka Iqbal tiba-tiba datang ke arah aku dan mengetuk dada aku tiga kali macam ketuk pintu. Aku dengar sedap juga lagu-lagu mereka, ramai peminat sing along juga. Aku terus ke reruai untuk membeli CDEP mereka ‘Antara Dua Darjat’, aku jatuh cinta dan menonton video-video mereka di YouTube. Rupanya Iqbal memang follower aku di IG. Lepas tu aku ada tolong jualkan ‘A2D’ mereka, interview mereka untuk zine Mosh isu 17 dan Iqbal juga pernah order keropok lekor masa aku balik kampung.



Aku baru perasan, mereka suka gunakan akronim untuk tajuk album dan lagu-lagu mereka. Contohnya untuk lagu ‘Jangan Cakap Saja’, masa persembahan pentas mereka akan sebut ‘JCS’ sahaja. Jadi album ini menggunakan akronim ‘PSJKB’ yang membawa maksud ‘Perasaan Sedih Janganlah Kau Bimbang’. Lapan lagu dipertaruhkan dalam album terbitan Luncai Emas ini dan diedarkan oleh Gudang Suara. Aku beli album ini masa mula-mula ia dikeluarkan di Atas Big Jan show, Bentley Damansara pada 26 Januari 2019, beratur panjang woi.

Dari pendengaran aku, album ni ada banyak pengaruh bunyian dari Butterfingers (album Malayneum dan ke atas), Monoloque dengan lirik-lirik nasihat ala Sheqal atau S.M. Salim. Semalam aku tengok Review Uncle di Tapau TV pun cakap macam ni, tapi aku tak meniru Haq dan Adly Syairi, memang aku rasa macam ni sebelum tengok ulasan diorang lagi. Namun lirik dari Iqbal ni macam main bubuh dan bedal je kadang-kadang, orang kata lirik mereka unik dan fresh. Aku juga rasa kadang-kadang liriknya tak masuk dan pelik, haha.


Aku duk dengar CD ni hari-hari kot sejak mula beli, sampai 2-3 minggu melekat dalam CD player kereta aku. Aku berani katakan album ni bakal masuk ke ‘Top 5 best local release of 2019’ untuk aku. Lagu paling menusuk kalbu bagi aku adalah ‘Kesatuan’, ‘Jangan Cakap Saja’, ‘Kalau Tewas Nanti Parah’ dan ‘Perasaan Sedih Janganlah Kau Bimbang’.

‘Kalau Tewas Nanti Parah’ memang kuat dengan bunyi dan mood Nusantara. Bila dengar lagu ni buatkan aku rasa, memang tak tersasar lagi kalau Iqbal M. bernaung dibawah label Luncai Emas kerana itulah trademark label tersebut –Nusantara! Dan ini adalah Nusantara yang rocking dan best!
Lagu ‘Kesatuan’ pilihan hati yang utama dari ‘PSJKB’, bakal membuatkan anda goyangkan badan, melompat-lompat dan nyanyi sama bila berada di show mereka, mahupun bila anda putar CD ini dalam kereta atau bilik tidur anda. Aku harap mereka bikin video rasmi untuk lagu ini. Lirik korus lagu ini paling melekat dalam benak aku.



Packaging album ini dah lama dibocorkan designnya oleh ahli band sendiri di medsos. Ianya menarik seperti bungkusan pistol mainan yang kita kanak-kanak 80an dan awal 90an beli di kedai-kedai runcit dulu-dulu. Dan pistolnya pula adalah sebenarnya gambar bangunan parlimen dari duit syilling 20 sen, okey brilliant. Tak banyak band tempatan yang memikirkan konsep mendalam dan menarik untuk keluaran fizikal mereka. Ini adalah plus point untuk membuatkan peminat muzik membeli dan menyimpan sekeping atau beberapa keping khazanah muzik negara ini dalam simpanan.

Bila dah beli CD ini, dan suka dengan lagu mereka aku rasa menonton set mereka secara live adalah perkara yang wajib buat anda. Ini kerana showmanship mereka, terutamanya Iqbal adalah sangat luar biasa dan theatrical.  Mereka kini dalam rangka jelajah ke beberapa kota di Semenanjung Malaysia bersama Strikeout dan T.I.M. Jangan lepaskan peluang untuk berjumpa mereka yang friendly ni di ‘album tour’ mereka nanti.

Tuesday, December 18, 2018

ULASAN: Half-Asleep 'Bangun' CD (Nyaring Records)




Band ni dikecam oleh beberapa individu di medsos baru-baru ini setelah mengeluarkan muzik video untuk lagu ‘Dalam Hati Ada Taman’. Mungkin kerana lirik, lagu dan video yang sangat jiwang dan tak ‘punk’ untuk sebuah band poppunk. Mereka patut tahu, Half-Asleep adalah band yang berkiblatkan poppunk macam Yellowcard, Blink 182, Fall Out Boy dan seangkatan dengan mereka. Band punk komersial yang masuk carta top 40. Oh okey, aku mengaku lirik korus lagu ni duk melekat dalam kepala aku.

Aku mempunyai sejarah yang panjang dengan band ni. Antara gig mereka yang aku hadir awal-awal dulu antaranya ‘Punkrock Paradox’ di Central Market Annexe, Sesi Jamming Ringkas di Melaka dan juga ‘Oh Seven Gone To Heaven’ di Ricecooker Shop/Bau Bau Café sekitar tahun 2007. Lagu mereka ‘Get There In Time’, 'Scar' dan '2nd Song' dari demo pertama mereka juga diselitkan dalam drama bersiri di 8TV, ‘Kami’ pada era tersebut selain di iklan golf di Astro. 

Mereka juga pernah mengeluarkan sebuah split CD bersama band 31st Street dari Singapura dan bermain beberapa show di Jepun. Banyak juga rintangan mereka dalam berband ni, aku tahulah sebab sebenarnya vokalis mereka juga merupakan gitaris untuk Dum Dum Tak. Pernah si Nakid merajuk keluar band, dan setiap kali Dum Dum Tak perform, ahli-ahli band Half-Asleep akan datang untuk pujuk Nakid sertai mereka semula.

Akhirnya mereka mengeluarkan album perdana dengan album ini pada bulan Disember 2018 dan juga baru pulang dari Taiwan, bermain tiga show di sana. CD ini dibuka dengan sebuah intro ringkas dengan muzik 8-bit. Lagu kedua berentak melodic punk dengan part scream pada bahagian akhir, discream oleh Ayeen The Patriots. Mereka juga menyanyi tentang isu semasa iaitu tentang mangsa tragedi pesawat MH30, dengan stail Blink 182 dalam lagu ketiga.   

Half-Asleep adalah band yang mempunyai drummer sangat berbakat, biasanya mata penonton di gig akan tertumpu pada drummer mereka Remy. Lagu ke-6 mereka, 'Celaka' sangat catchy dengan stail ska, tapi liriknya agak kasar dan tak kena dengan mood lagu pada aku. Untuk lagu ini juga ada part scream, discream oleh Amex Sepatu Sixtynine. Lagu ni boleh menjadi hit dan siulan ramai walaupun dengan lirik begitu, percayalah. Bahasa yang digunakan turut disuntik loghat Kedah.

Lagu ‘Tonight’ merupakan slow number / balada untuk album ini. Lagu jiwang yang sangat enak dan sedap di pendengaran aku, siap ada alunan cello dan violin. Harap mereka buat video untuk lagu ini, pasti hit.

Seterusnya ‘Zombies’ kuat bunyi Fall Out Boy bagi aku. Korus untuk lagu ‘Kembali ke-90an’ somehow mengingatkan aku kepada Bunkface walaupun verse-nya adalah skapunk. Lagu penutup ‘Glimpse’ juga merupakan satu lagu skapunk dari mereka.

Secara keseluruhan, album ni banyak lagu sedap dengan sound-sound poppunk komersial. Kalau XFresh.fm masih ada, aku rasa banyak lagu-lagu dalam album ni akan diputarkan. Tahniah kepada Half-Asleep masih bersama lebih dari sepuluh tahun, bukan senang melalui liku-liku berkugiran ni. Dapatkan album 12 lagu ini sekarang 




Thursday, November 1, 2018

Ulasan: RAMAYAN 'self-titled' CD (Luncai Emas)


Tak sangka pula aku akan ulas band naungan Luncai Emas yang ditubuhkan oleh M. Nasir yang juga mengenalkan kita kepada band seperti Kembara, Kopratasa dan Spider. Kini Luncai Emas banyak sign band-band yang boleh dikategorikan ‘indie’ seperti band anak-anak sifu M. Nasir sendiri; Pitahati, Ramayan dan juga band seperti Iqbal M dan Satwo. Sound yang agak sinonim dengan label ni kini aku rasa adalah Psychedelic Rock Nusantara, mereka juga ada Margasatwa. Namun Iqbal M dan Satwo mungkin menawarkan perisa yang agak berbeza dari kem generasi baru artis-artis Luncai Emas ini.

Mula-mula aku macam malas nak layan band Ramayan ni sebab aku dah layan dan suka band “abang” mereka iaitu Pitahati. Semuanya berubah bila aku bawa isteri dan anak-anak tengok set mereka di Cyberjaya Music Festival dimana isteri sangat sukakan Ramayan dan kami terus cari CD mereka pada malam tu tapi banyak tempat dah habis. Isteri dan anak aku duk ulang-ulang lagu mereka ‘Oh Dewiku’, ‘Akhir Kalam’ dan 'Sepintas Sastera Hati' di Youtube dan duk menyanyi dan merungkai maksud lirik-liriknya. Memang menusuk kalbu lagu mereka dan lirik juga puitis.


Akhirnya CD ini aku dapat beli dari Siang, masa aku tanya di Teenage Head Records tapi mereka tiada stok. Tiba-tiba Siang tegur aku dan beritahu dia ada stok di rumah dan kami berjanji untuk berjumpa di THR di lain hari. Aku sangkakan nama band ini diambil bersempena Ramayana, maharkarya epik dari India namun mereka mengatakan ianya lebih kepada maksud ‘keramaian’. Cuba dengarkan…

Tuesday, October 30, 2018

Ulasan: TIM ‘s/t’ CD (Bijan Fx Productions)


Antara perkara yang aku respek tentang TIM adalah lagu-lagu mereka yang dalam Bahasa Melayu menggunakan perkataan dan ayat-ayat yang sangat sedap dan bukan asal boleh saja. Kemungkinan Akmal (frontman) memang suka baca buku atau suka lirik lagu-lagu Melayu yang bahasanya berseni. Lagu dan lirik untuk ‘Dewasa’ sangat aku suka, penuh bermakna. TIM diasaskan pada tahun 2001 di Kerteh. EP terbaru ini dimulakan dengan suara acapella dan terus ke lagu pertama ‘Kau’. Aku rasa kebanyakan pembaca dah tahu stail mereka, melodic punk dengan banyak pengaruh band-band Jepun. 

Selama ini mereka banyak merakam lagu-lagu mereka sendiri di rumah Akmal. Untuk EP ini, mereka keluar dari zon selesa dan merakam dibawah label Bijan Fx Productions di Atas, Kelana Jaya. Vocal pula di-produce oleh Duan Seven Collar T-shirt dan dirakam di Greenhouse Studio, Ampang. Pergh, memang padu, ni semua orang yang memang ‘ahli’ dalam bidang masing-masing. Aku rasa memang sesuai untuk Akmal keluar dari zon selesa kerana dia merupakan pemuzik sepenuh masa kini. TIM juga telah membikin video muzik untuk lagu ‘Matahati’ yang boleh dilayari di Youtube. 

Boleh dapatkan CD ini dari band atau di Atas.


Wednesday, October 10, 2018

Ulasan: ROMI & The JAHATs 'Playlist for Malaysian Tour' (kaset)



ROMI yang pernah mendepani band Marjinal sebuah band dari Indonesia kini bersama kugiran Romi & The JAHATs (RTJ). Stail, melodi, gitar solo dan lenggoknya banyak sangat persamaan dengan lagu-lagu Marjinal dalam album 'Predator'. Aku syak Romi juga banyak terlibat dalam pembikinan lagu-lagu Marjinal, bukan sekadar penyanyi. Yang paling ikonik adalah suara serak garau si Romi.

Seperti kata Bambear, muzik RTJ banyak juga memasukkan unsur ‘Country’ atau muzik Koboi, ya memang banyak. Kadangkala kedengaran seperti band celtic punk seperti The Pogues juga.

RTJ akan mengadakan siri jelajah ke Singapura dan Malaysia pada bulan ini (Oktober 2018). Kasih Sayang dan Kawan-kawan, iaitu sebuah band dari Kuala Terengganu telah mengeluarkan kaset yang mengumpul lagu-lagu yang akan mereka mainkan sepanjang tour ini, sebelas lagu kesemuanya.

Hasil jualan kaset ini akan disalurkan terus kepada band RTJ untuk perbelanjaan mereka nanti kerana hampir kesemua line-up mereka adalah full-time punk rocker yang bergantung belanja dari produk-produk DIY punk rock keluaran mereka.

Aku sungguh terkesan dengan muzik dan lirik-lirik mereka yang menyusup ke dalam hati antaranya; ‘Slonong Boy’, ‘Tunggu Mati’, ‘Juara Masa Lalu’ dan ‘Filem Murahan’. Lagu tentang kucing turut ada, ‘Si Belang’. Bukan Con-Damn The Corruptor saja band punk yang menyanyikan tentang kucing rupanya.

“Aku pulang mama, sembuhlah cederamu…
Ku rindu semeja, nikmati the bersamamu…”

Tak sabar nak sing along nanti di Rumah Api. Dapatkan segera pita kaset ini, keluaran terhad dengan hanya RM15.


-->

Sunday, September 16, 2018

5 soalan: MILO DINOSAUR


MILO DINOSAUR, band baru yang dibarisi muka-muka lama dalam scene muzik tempatan. Mereka baru sahaja melancarkan album mereka di YouTube pada 3 September 2018. Milo Dinosaur adalah band baru pilihan aku untuk 2018, jadi bila siap je album mereka aku terus interview untuk zine Mosh isu 19. Ini lima soalan dari interview penuh yang aku kelolakan, enjoi.  Dapatkan zine Mosh isu 19 untuk interview penuh.

Semua gambar ihsan kawan-kawan Milo Dinosaur. 

1. Tahniah diatas terbitnya album ‘Dengan Ikhlas’. Korang rilis album di YouTube terus, kenapa?

Alang: Terima kasih Nizang! Kami memilih untuk 'launch' di YouTube sementara mengumpul dana untuk pressing physical release. 

Band ni juga memilih untuk buat digital release pada Sept 3, 2018 supaya kami dapat berkongsi material kami beberapa hari sebelum gig House of Vans 2018 (Sept 8).

Falique: Seperti empat 'single' yang kami rilis sejak November tahun lepas bermula dengan 'Usah Resah' kitorang memang suka YouTube sebab senang nak upload, takde sebab lain. Di samping itu, mungkin hampir semua pendengar di internet sudah tentu ada access yang mudah ke platform itu berbanding platform lain. 



2. Mesti korang dapat nama masa lepak di kedai makan, dan salah seorang order Milo Dinosaur kan? Milo Dinosaur ni Milo tabur kan?



Alang: Haha betul! Dari segi istilah, Milo Tabur tiada beza dengan Milo Dinosaur. Sebenarnya, drummer asal Rashid Kahlil Mufti dari band Schloka; The Otherside Orchestra yang beri nama tu. Kami suka dan terus 'ON'.


3. Korang semua pernah main band-band yang berlainan. Bagaimana ahli-ahli Milo Dinosaur bergabung dan main muzik bersama?

Alang: Aku dan Zul nak sangat ada emo band berinspirasikan Sport & The Get Up Kids. Falique & Rashid yang dari band Schloka, yang juga diangotai oleh Zul, berminat untuk terlibat sama. Jadi terus 'on' juga sebab masing dah lama berkenalan dari zaman gig Blue Planet dan Paul's Place. 

Falique: Kami start sembang-sembang pasal MD masa gig Elder Abuse (Canada) di Rumah Api lama (May 7, 2016) semasa Gasoline Grenade (di mana Azim bermain drum) mengambil pentas waktu itu. Pada gig tu, band-band semua ahli MD sekarang bermain di gig yang sama - Alang di dalam Sphere, aku dan Zul main untuk Schloka, dan seperti dikatakan tadi Azim di dalam Gasoline Grenade. Hujung tahun itu kami mula jamming bersama.


4. Apa yang menarik, lirik-lirik korang banyak bersifat semangat yang positif, tak macam band emo sangat aku rasa…


Alang: Ya.. emosi optimistik, redha.. 

Falique: Untuk aku, aku banyak dipengaruhi dengan penulisan lirik-lirik band Rock rock "Carpark" (Terima kasih Zamir KC atas info yang berguna ini) dan juga band-band dari Indonesia seperti Dewa yang lagunya banyak menerap akan sifat-sifat ketuhanan. 

Semua lirik yang aku tulis ada kena mengena dengan tuhan, aku rasa tiada perkara yang lebih emosi dari rintihan kepada tuhan. 

Segala dugaan dugaan berat dalam hidup kita, kita seringkali mengadu pada yang satu. Lirik-lirik seringkali menjadi pembakar semangat pada kita dan aku tak gemar dengan lirik-lirik yang tidak bermakna atau moral. 

Lepas dah ada anak ni, nak dengar lirik-lirik hip hop yang aku sangat gemar pun, aku dah mula rasa tak senang kerana banyak lirik yang bersifat lucah dan duniawi semata-mata. Lirik yang positif boleh didengari dan dinikmati oleh semua golongan umum.


5. Bila kita boleh beli album ni dalam format fizikal agaknya?


 Alang: Insyallah bila-bila dalam bulan Oktober 2018...




Tuesday, August 21, 2018

5 Soalan: JAGGFUZZBEATS




Jaggfuzzbeats baru merilis video muzik mereka yang kedua untuk lagu 'Symmetry' dua bulan lepas. Aku agak lambat menggilai band dari Shah Alam ini namun berjaya menjemput mereka perform di Cyberjaya Multimedia Festival 2018 baru-baru ini. Check-out lima soalan aku dengan mereka dan untuk baca interview penuh... belilah zine Mosh isu 19 yang aku baru nak bikin. 


1. Ceritakan sikit pasal logo korang yang aku nampak macam ombak dan matahari tu? Siapa yang reka logo tersebut? 

Logo kita sebenarnya gabungan dua elemen yang ada dalam muzik kita; fuzz & beats. 'Fuzz' bentuk ombak dan 'beats' pula pada bulatan. Logo direka oleh Azrul.

2. Aku terbaca bahawa Omar dan Azrul sudah kenal dan jamming bersama sejak sekolah lagi. Kenapa band ni dikekalkan sebagai duo dan tidak full-band dengan ahli yang tetap?

Dulu kita pernah ada fikir untuk cari ahli tetap, tapi kita taknak letak beban atas sesiapa sebab kita faham bila ada komitmen lain. Kita dua memang fully-commited dah dengan band ni, jadi kita rasa lebih senang untuk semua kalau band dikekalkan sebagai duo.


3. Korang self-release the album, kenapa tidak cari mana-mana label indie untuk keluarkan album ni? Gudang Suara Records ada mengedar album korang ni, cerita sikit bagaimana deal dengan Gudang Suara Records ni. 

Kitorang self-release sebab kita nak belajar sendiri proses mengeluarkan album. Dan kita rasa, lebih-lebih lagi diperingkat awal band ni... banyak manfaat untuk kita dengan cara ni.

Kita approach Gudang Suara Records sebab kita banyak kelemahan dari segi pengedaran CD dan mereka banyak tolong kita dalam bab pengedaran.

4. Cerita sikit tentang idea, konsep dan penggambaran video muzik korang ‘Symmetry’ dan ‘Little Miss Sunshine’? Akan adakah video untuk lagu lain selepas ini?

Idea muzik video 'Symmetry' datang dari penggambaran sesuatu mimpi dan peringatan masa yang lalu. Kita guna effect vintage nak kasi dia nampak "dreamy". Video tu dirakam di Padang Besar, Perlis dan diarah oleh Irfan Aljuffry.

Untuk 'Little Miss Sunshine', kita nak kasi nada kesepian dan kerinduan untuk seseorang. Video tu kita buat sendiri dan dirakam di Melodiya Recordings, Putra Heights.

Kita sudah selesai untuk album 'Rest Now'. Selepas ni, video yang kita keluarkan akan untuk lagu-lagu dari album seterusnya.



5. Kenapa korang bikin muzik video? Adakah korang rasa video muzik ini dapat membantu lebih ramai orang kenal band ini, dan meningkatkan penjualan album?  

Kita rasa muzik video memang banyak membantu bila pendengar nak lebih kenal band kita. Bila kita kasi sesuatu visual dengan lagu kita, ia lebih efektif berbanding dengan dengar lagu sahaja. Lagi-lagi dengan ada YouTube, platform tu buat muzik kita lebih accessible. Dengan itu, ia memang akan tolong dengan penjualan album.