Sunday, May 30, 2021

TEMURAMAH: TOBS & KRONI

TOBEK pernah bersama dengan Fags & Stoned dan Always Last. Kini beliau bikin Guwf! dan Tobs & Kroni. Tobs & Kroni baru mengeluarkan album perdana mereka, aku tanya beberapa soalan supaya korang ada idea apakah projek Tobs & Kroni.


1. Macam mana boleh terlahirnya Tobs & Kroni. Kalau tak silap untuk main dan rakam lagu2 dalam katalog mu?

 

Aku rasa yang mencetus aku betul-betul nak buat projek solo ni start dari 2017-2018 kot, lepas gagal dalam percubaan buat band power pop dengan kawan-kawan lama (nama band tak sempat ada). Dokumentari band BOMB THE MUSIC INDUSTRY yang berjudul “Never Get Tired” juga antara pemangkin aku untuk terus berkarya masa tu, tak kisah ada band atau tak. Mamat yang bernama Jeffrey Ernest Rosenstock ni banyak ajar aku langgar teori dan just buat apa yang kita mampu buat melalui apa yang kita percaya dalam DIY punk scene. Orang kata “jalaaannn je”, tak payah nak perfect sangat dan lain-lain.

 

Untuk yang tak tahu, aku berhenti terus main band, pergi gig dan berhenti dengar punk/muzik dari tahun 2012-2015 sampailah tahun 2015 tu ada Nervhous Family Reunion Day sekali dengan Always Last Final show sebelum bubar (kena practice dengar balik lagu-lagu... hahaha!). 2016 pula tahun aku pergi Europe jalan-jalan dan tak plan terjebak balik pergi tengok bands, di Groezrock Festival Belgium, tahun yang sama tu jugak Sanchez racun aku tolong dia buat contents/videos untuk Malaysia Tribute to Fatwreck Chords, ini antara racun-racun yang buat aku “Play Again”. So sebelum wujud TOBS & KRONI, ada satu projek aku dengan Sanchez buat cover akustik 14 lagu medley band-band dari Fatwreck. Mungkin start dari ni la terpikir nama Tobs & Kroni (atau bersama kawan-kawan). 

 

2. Disamping Tobs & Kroni, kau juga form band Guwf!, banyak betul masa. Macam mana bahagi masa? Apa beza direction muzik antara kedua band ni?

 

Kalau pikir logik masa memang tak ada, sebab kerja dan jadi bapak/laki orang ni dah consume 95% masa seharian. Belum cerita kena buat kerja rumah lagi hehehe... Yang dah berumah tangga dan ada anak mesti paham. Tapi bila kita tekad nak buat, dia sendiri akan jalan je. Jangan ada banyak “tapi”, contoh aku bukan reti buat music video/edit, laptop pun dah barai, tapi nak bagi jadi, kita jalaaan je! Bila borak dengan kawan-kawan lama kadang-kadang masih cerita benda sama, mindset diorang nak buat something kena ada proper equipments, hired professional, tapi projek tak jalan pun.

 

Aku buat solo senang, langgar banyak teori hahaha, nasiblah. Walaupun outcome output aku mungkin biasa je, yang penting projek tu jalan. At the end, aku buat untuk diri sendiri, bukan nak puaskan hati orang lain. Sebab kalau nak cerita semua barang nak kena ada, memang apa pun tak jalan la... kan? Waktu menulis lagu aku struggle juga. Bila masa takde, sampai kena kunci jam bangun pukul 3-4 am, tak ingat yang ni Guwf! kot. Banyak masa nak siapkan lagu dan lirik juga dalam kereta bila pergi/balik kerja hari-hari sebab tu je masa anak takde kacau! Boleh imagine macam mana aku tulis lirik sambil driving? Ngarut juga tapi tu lah kadang-kadang.

 

Direction Tobs & Kroni memang sukahati apa aku nak buat so takde genre spesifik, kalau dah tetap jadi tak fun lah.

Direction GUWF! memang punkrock saduran powerpop emo jahat alternatif rock walaupun ada songwriting clash antara dua projek ni (contoh lagu Ethereal tu lagu untuk GUWF! asalnya), tapi GUWF! semua line-up tu song writers, jadi hasil lagu tu memang akan jadi lain dari idea asal aku, itu yang menarik bagi aku. Setiap orang ada kekuatan dia sendiri yang menjadikan final lagu tu unik.

 

3. So, pemain instrumen lain dalam Tobs & Kroni... macam mana dipilih? Siapa mereka?

 

Kita buat audition dan pay to plir hahaha! Dah nama Kroni, memang kawan-kawan rapatlah. Kriteria memang ada, antaranya banyak mendengaq! Musical taste yang sama dan paham apa aku nak. Ada barang musik sendiri, playing bagus, tak mintak payment dan komited. Mana nak cari macam ni!? Hehe… Susah juga nak mintak tolong pada mulanya, sebab masing-masing pun ada banyak komitmen lain, tapi dua orang Kroni ni memang terbaik, diorang memang percaya apa aku nak buat, agak terharu juga, banyak diorang tolong (Namosaki dari band TOXICTOY dan Iskandar sound engineer SARANG STUDIO). Dua “Is” (Ismail & Iskandar) tunggak utama album pertama ni. Kroni lain yang ada sumbangan main instrument dan backing vocals dalam album Years of Dysfunction: Bulat, Shah (Always Last), Akmal (TIM), Arep (Guwf!), Weng, Wakley (Fags & Stoned), Boy (Multiverse G.D.) dan Najib (Sarang Studio).  Memang masa recording back-up vocals lagu ‘Surfer Girl’ aku saja panggil kawan-kawan dalam group Whatsapp Nervhous, yang datang nama atas ni je, kalau semua datang tak tertulis dah kah kah kah!

 


 


 

4. Cerita sikit tentang album ‘Years Of Dysfunction’. Macam mana sales, promotion dan feedback?

 

Banyak benda aku plan lain tapi aku buat lain, tu yang seronok solo, tak payah nak tanya line-up band! Contohnya macam ni asalnya EP lima lagu je, aku postpone projek ni dan jadikan album 10 lagu. Bajet memang takde, belasah je rekod sendiri, lagu Weezer cover jamming kat studio dan guna Garageband rekod kat umah je track 10. Cukup 10, siap jadi album. 

 

Tajuk album ni takde kena mengena dengan Covid sebab dah bagi lama semenjak sebelum zaman Covid melanda. ‘Dysfunction’ yang dimaksudkan sentiasa ada multiple meanings -zaman aku tak berfungsi/tak main muzik, ekosistem/kerajaan-kerajaan yang gagal, kawan-kawan/band-band yang gagal, punk rock yang gagal, pop punk yang gagal dan lain-lain kah kah kah.

 

Dari era MySpace/Always Last (2007-2012) aku bukan peminat socmed dan jenis yang percaya socmed boleh membantu bands sell more. Sebab Always Last jenis band yang jual CD kat show atau buyers beli kat distributors/labels, dan kami dulu pun memang aktif giler, sebulan dua shows main straight 1-2 tahun lebih kurang macam tu, dan mostly touring. Memang conventional way of selling!

 

Yang zaman Tobs & Kroni ni memang zaman socmed kaw kaw! Ha ha ha... yang syoknya memang socmed membantu sangat dalam promote bukan saja jumpa kawan-kawan lama balik tapi dapat feedback dari individu-individu yang tak pernah kenal/jumpa dan paling best, acknowledgement from artist/band luar yang kita minat! Ni memang unlocked achievement.

 

Untuk sales T-shirt dan CD, memang capai target pre-order haritu (T-shirt design Surfer Girl dua kali bukak pre-order!) tapi CD jauh lagi perjalanan sebab pro-pressed kena buat 300 copies, so release masa dekat bulan puasa pulak haritu, memang itu plan tapi tak ‘all out’ lagi masa tu promote. Banyak benda plan tak jadi sebab covid/MCO, macam album launching, live performance, live FB, semua tunda dulu. Untuk band yang tak pernah main show, sales ni memang okey sangat lah, thanks guys!

 

Music video ‘Surfer Girl’ baru release di YouTube, next ada satu lagi MV, harap jadi. Album review dengan beberapa ikon/selebriti juga masih pending sebab MCO! Tour dalam Malaysia pergi kesemua record stores pun pending, ingat nak bawak CD-CD ni semua. Wholesale deal untuk labels dan distros masih dibuka, mari DM! Time MCO ni boleh mengepos jelahh.

 

5. Cerita sikit tentang cover album ni, katanya semua gambar yang dikolaj-kan ada maksud dan mewakili lagu-lagu dalam album ni?

 

Banyak idea-idea asal cover album ni dah terbatal, last-last ke idea kolaj Pop Art semula sebab aku memang suka betul cover macam Green Day ‘Insomniac’ mahupun Prince Daddy ‘CTS’. Gambar gambar paling banyak dari lagu ‘Ethereal’ dan ‘Across the sea II’. Baca je lha lirik track 3-8, adalha gambar-gambar yang berkait tu. Semua gambar-gambar dicuri oleh aku tapi kreativiti dalam mengkolajnya adalah dari Mierul (band Singular) yang memang berbakat!

 

6. Dulu masa masih bersama Always Last, kau ada cakap yang Always Last mungkin akan main stail Weezer. Adakah ini hasil terjemahan stail Weezer tersebut?

 

Hah?? Betul ke aku cakap!? Aku memang pelupa teruk tapi tak pernah ada lagi lagu yang ditulis untuk Always Last nak main stail Weezer. Antara lagu terakhir Always Last yang macam pelik ada satu je, tajuk ‘A Way’ dalam split dengan Dum Dum Tak, yang ni percubaan nak jadi macam Good Luck, kah kah kahh! Aku mungkin pernah cakap nak sangat cuba buat lagu power pop macam album ‘Blue’ dan ‘Pinkerton’ tapi masa tu rasa macam mustahil dan tak boleh buat (tapi bukan plan untuk Always Last), Alhamdulillah sekarang ada juga terhasil!

 

7. Cerita sikit tentang lagu ‘Across The Sea II’, katanya ada cerita disebaliknya sampai boleh jadi novel...?

 

Aiii, bocor lah rahsia kita cerita dalam ni!? 

 

Power pop dan nerd rock punya songwriting bagi aku salah satu kejayaan agak besar untuk aku raikan sepanjang menulis lagu lebih dari 20 tahun! Bagi aku sangat sukar nak tulis lagu genre ni berbanding lagu punk rock. Lagi berani aku cabar diri aku, tulis lagu ‘Across the sea II’ -fiksyen pasal awek Jepun yang Cuomo tulis pasal dia dalam lagu asal ‘Across The Sea’ dalam album ‘Pinkerton’, konon awek ni hantar berpuluh-puluh surat pada Cuomo tapi tak berbalas (standard rock star mana nak balas), tapi awek tu tau lagu yang ditulis dalam ‘Pinkerton’ tu pasal dia. Bertahun-tahun dia tulis dan luah perasaan dalam surat rupanya tak berbalas sebab Cuomo dah pindah alamat kah kah kahh bodo juge! Dalam surat banyak dia tulis kisah hidup dia yang depress dan tragik sampai la dia mati sebab... tak bolehlah cerita banyak sangat zang! Plan nak keluar buku tak tau lagi jadi tak, tengah tunggu dua orang otai kata YES, hahaha harap jadilah!

 

8. Lagu ‘Kita Jaga Kita’ agak berlainan dari yang lain. Macam reggae dan lirik tentang isu semasa. Ada specific target untuk lagu ini?

 

Lagu ni plan asalnya sebab kolab baju dengan Dirty Donuts (Azmal Plague of Happiness), then plan nak kolab lagu dengan dia, so horn punya line tu patutnya saxophone oleh Azmal ha ha ha, tapi tulah kita hanya mampu merancang, jaalaaan je! Last-last petik phone je horns tu. Rilis juga. Menariknya lagu ni, lagu pertama aku buat ska punk, reggae, tapi ada stail Hi-Standard sikit rojak speed metal, sorry, haha! Melody horns teringat zaman dengar kaset album Ska 90’an yang hitam putih tu yang version Indonesia, ingat tak? Sape ade? Takde spesifik target pun, untuk yang suka nyanyi Melayu dan malas hafal lirik mungkin suka lah ni.

 

9. Kau ada buat merchandise juga untuk band ni. Boleh kongsikan? Adakah merchandise membantu dari segi promosi atau kewangan?

 

Plan merch banyak gila sebenarnya tapi tulah, terlalu banyak benda nak buat tak terkejar. Yang syoknya konsep pre-order tak perlu keluar modal dulu. Tapi tak mudah juga sebab ada minimum order lah, kalau sikit sangat yang mengorder memang tak jadi buatlah. Berkat support dan tunjuk ajar dari Amert Resolve Records dan Azmal, semua ni berlaku dan boleh kata berjayalah walaupun sales takdelah besar macam band indie yang besar. Tapi memang membantu sangat dalam kumpul balik modal recording dan press CD ni. Walaupun tak balik modal lagi, tapi memang “something” lah untuk aku yang start buat benda ngarut ni. Kalau nak harapkan sales CD je lagi jauh nak capai balik modal! Memang ada buyers yang beli t-shirt saja tapi tak beli CD, so entahlah, memang tak dengar lagu ke atau belum ada bajet lagi kot. Produk lagu ni penting bagi band/artist berbanding merch. Harap sales CD cecah 200 copies at least sampai hujung tahun ni. Apa-apa pun band/artist tu sendiri kena rajin “bekerja” lah! 

 


 

 

10. Kenapa cover lagu The Beach Boys?

 

Dulu aku dengan kawan-kawan asyik terpikir kenapa ade certain band punk rock luar negara kitaorang dengar, melodi lagu pop punk dia “peergii” betul, maksud aku yang melodic punk rock la. Banyak band pop punk yang “tak boleh pegi” bagi aku. Lebih senang nak get hooked dengan hardcore punk berbanding pop punk. Aku memang tak mudah minat band-band pop punk. Banyak kajian bila buat rupanya influence song writing diorang artis/band pop atau rock 70-80an hinggalah oldies 50-60an. Aku memang peminat music oldies dari aku kecik lagi, obsess dengan filem ‘Grease’ dan lain-lain. Dan band-band punk rock yang aku minat memang banyak cover artis oldies terutama band-band punk rock dari US. Antara band yang selalu dicover ialah The Beach Boys.

 

Aku pun tak paham dulu kenapa band-band yang aku minat banyak cover oldies ataupun band ni. Lepas tengok movie pasal The Beach Boys, ‘Love & Mercy (2014)’, aku dengan wife lebih obsess dengan band ni dan kagum betul dengan proses songwriting album ‘Pet Sounds’ (masa umur  aku 14-15 tahun memang aku dah suka dengan oldies terutama The Beatles), cuma Beach Boys ni lambat lah. Anak first aku masa tu baru umur 2 tahun pun boleh nyanyi lagu Beach Boys sebab wife selalu pasang dan lagu favorite dia ialah ‘Surfer Girl’! So cover band oldies adalah benda yang kebiasaan dalam band punk rock dan cover The Beach Boys pula memang membantu dalam penulisan lagu melodic yang lebih mantap, perubahan chord progression dia lain macam, bila sebut The Beatles dan The Beach Boys. Band-band power pop pun memang banyak berpaksikan dua band lagenda ni, so itulah dia... lepas belajar dengar dari orang lama, baru paham.

 

11. Apa perkembangan terbaru Guwf? Dan dengar cerita Tobs & Kroni juga dalam proses record EP baru?

 

GUWF! masih berhibernisasi. Projek terkini tribute to No Use For A Name masih tak siap lagi nak gubah lagu, projek album tak tau lagi bila nak start. Semua sibuk dengan MCO “Kita Jaga Kita, Kita Tak Boleh Jumpa!” Ha ha haa!

 

TOBS & KRONI memang terlajak laju, belum rilis album pertama hari tu, dah start recording rilis kedua, plan EP 6 lagu fizikal juga, nak buat kejutan juga nanti. Orang kata kerja gila dan ngarut! Perabes duit! Nanti kita umum...

Rilis kedua ni memang line-up tetap, line-up Always Last kecuali Bulat diganti dengan Namo (Toxictoy), so projek ni lagu “laju, manis dan pendek”! Patutnya macam ‘double album 20++ lagu’, tapi kita rilis sikit dulu so jadi EP. Memang plan aku dari dulu nak buat macam ni patutnya lepas album ‘Antidotes’ atau split DDT tapi tak kesampaian. So kali ni sambung semula projek yang terbengkalai, cuma lagu kali ni lebih matang dan lebih sedap dari tahun 2009! Kah kah kahhh, Kroni kata lebih klasik, lebih merecikk!!

 

Tak sabar nak rilis yang EP ni, tak sabar nak tunjuk lagu-lagu baru lagi kat Kronis... agak geram juga dengar lagu pendek sangat, ada sikit je yang cecah dua minit tapi mostly bawah 1:30 minit! Nantikan music video dua lagu baru dari EP baru ni. Kena keluar tahun ni juga, so tahun ni aka nada empat music videos!! Ha ha haa.

 

12. Ada apa-apa nak tambah? Last words untuk pembaca?

 

TOBS & KRONI mungkin orang nampak macam sekadar projek solo yang panggil kawan-kawan tolong main, untuk isi masa lapang, lepas gian, tapi sebenarnya projek ni lebih BESAR daripada tu. Ia adalah satu idea yang melanggar norma cara konvensional orang buat band, contohnya mengenepikan drama-drama taik yang selalu berlaku dalam band, ‘projek based’ (tak terikat) yang mengutamakan konsep ‘Fun’ / ‘win-win’ untuk Kroni berbanding konsep band yang stressful dan juga mencabar kawan-kawan yang sebaya dengan aku yang dah jadi bapak-bapak orang, yang dah putus asa dalam berkarya untuk mula lakukan sesuatu untuk kebahagiaan diri sendiri. Bukan membiarkan impian semasa remaja terkubur begitu saja. 

 

Contoh projek video klip, dari zaman band aku FAGS & STONED sampai la ALWAYS LAST (19 tahun tak pernah buat!!) Sebab bengang tak kesampaian, lepas rekod dua lagu pertama TOBS & KRONI tahun 2019, terus plan video klip pertama lagu ‘Play Again’ di skatepark Putrajaya (sambung hari lain shooting di Setia Alam juga). Music video ni berjaya panggil Kroni terdekat seramai 13 orang dan beberapa orang Kroni lagi yang tak terlibat secara langsung pun datang support masa shooting. Ni memang antara “best moment” aku, view dalam YouTube baru 1,600 views, subscribe guys kalau bukan robot!

 

Ade beberapa videos lagi dalam channel YouTube Tobs & Kroni, antaranya lagu ‘Back To You’, ‘You & Blue’ dan pelbagai cover songs, yang terkini baru rilis MV rasmi ‘Surfer Girl’. 

 

Beberapa lagu dalam singles digital juga ada dalam platform-platform seperti Bandcamp, Spotify, Apple music, Google Play dan lain-lain. 

 

Spotify: https://open.spotify.com/artist/2A8rdxRYz3qUxe86vchwbg?si=aAOIEfvTRWqNn4eo0hzwGQ

Bandcamp: https://tobsandkroni.bandcamp.com

Follow FB: Tobs N Kroni

Follow insta: tobs & kroni

Contact: tobsandkroni@gmail.com

 

CD Years of Dysfunction still available

DM now! +6012 2928183

 

THX zang for the interview! Long live MOSH zine and all fanzines in the world!!

 

Sunday, May 9, 2021

TEMURAMAH: DEPENDENT

Album 'Kopi Ais Ikat Tepi' dari Dependent adalah rilis pop punk Malaysia paling best untuk tahun 2021 ni bagi aku. Sayangnya mungkin tak ramai yang perasan tentang rilis ini, mungkin sebab PKP dan tiada gig. Dependent merupakan satu band segar dan rajin. Album yang dikeluarkan awal tahun 2021 ini memuatkan sepuluh buah lagu dengan sound-sound yang best pada telinga aku. Cuba check out lagu-lagu mereka di Youtube dan beli CD band ni dengan kadar segera. So, ikuti temubual yang aku jalankan dengan Shuib frontman mereka.




1. Boleh ceritakan sikit sejarah ringkas band ni. Macam mana korang berjumpa?

 

Dependent ni, start sebagai band Hari Guru. Masa tu aku sebagai vox/gitar, takde dalam band pun lagi. Lepas tu aku dengar pasal budak budak band ni, yang lain layan punk rock, aku pun join la diorang. Dari permulaan band ni kitorang buat pun memang dah ada target nak buat lagu, main gig dan keluarkan EP atau LP. Kitorang duduk kawasan perumahan yang berdekatan. Kitorang kenal kat area taman rumah aja, kecuali drummer kitorang Fariz, dia sekolah sama dengan bassist kitorang Edika. First gig kitorang (takdela gig pun) kitorang main kat KL Zine Fest 2015 kat Moutou Jalan Panggong KL.

 

2. Ha aku ingat masa KL Zine Fest tu korang ada mintak nak perform. Korang memang rajin cari show ke masa tu?

 

Takdelah berapa rajin, sebab masa tu pun tak berapa kenal orang. Tapi setiap kali dapat main gig, kitorang akan try borak-borak dan kenal orang la. Lagi pun masa tu kitorang sekolah lagi, so mostly scene kita ni, kalau boleh nak galakkan budak sekolah dengan bebenda gig semua ni kan. Walaupun kitorang kerap cari gig untuk dimain, tak kisah lah gig apa sekali pun, tapi kadang tu ada yang organizer senyap, and kononnya gig tak kena tempat, and ada organizer tolak. Tapi pada tahun 2017, kitorang geram ada sekali tu susah dapat gig dan gian gila babi, kitorang pun buat first gig kitorang organize sendiri, 'Tampar fest/gig' kat studio Behave Ampang. Acap yang tolong design flyers masa tu. Ada DIY class sekali, kitorang ajar cara-cara nak buat silk screen.

 

3. Masa tu main lagu sendiri dah ke? Apa band yang influenced korang selain Greenday?

 

Tahun 2015, lepas je kitorang decide nak buat band, aku terus buat lagu untuk Dependent. Tapi ada dalam satu ke dua lagu je awal-awal dulu. Pendedahan punk rock pada kitorang berbeza-beza. Edika (bassist) dengan Azam (gitaris), dorang banyak layan band-band thrash, metal apa semua tu. Perkenalan dari abang dorang. Then dorang start minat nak main punk rock, bila dorang berkawan dengan Fariz (drummer) yang memang dari awal layan punk, dari hasutan member-member kitorang jugak masa tu. Macam aku, aku layan macam-macam jenis band, datang dari hasutan kakak abang aku, untungnya aku sebab kakak abang aku agak tua dan ada dalam banyak peredaran masa muzik alternatif kat Malaysia dan luar negara. Tapi bila aku kenal rapat bandmates aku yang lain ni, kitorang masa tu tengah hangat layan Greenday dengan Blink 182. So kitorang decide la untuk main punk rock. Untuk influence awal kitorang; Greenday, Blink 182 dengan Nirvana. Tapi lama kelamaan influence tu berubah ikut masa, kematangan, dan sebagainya.

 


 

 

4. Nama 'Dependent' tu agak kontra dengan band korang yang mandiri -band independent dalam scene independent. So ada cerita ke disebalik nama yang dipilih?

 

Bila aku cakap pasal band Dependent, aku takkan bahasa kan ‘aku’ tapi aku bahasakan ‘kitorang’. Yang menghidupkan Dependent ni adalah ‘kitorang’. So Dependent ni bergantung semasa kitorang. Kitorang bergantung antara satu sama lain.

 

5. Siapa Fahmi dalam lagu ‘Penipu Besar’ tu…

 

Fahmi tu dulu nya kawan kitorang satu band. Kononnya orang yang banyak bantu kitorang dalam penubuhan Dependent ni lah. Ada lah sikit dia membantu dalam bagi kitorang semangat dan beberapa inspirasi. Tapi tulah, dia ni menipu kuat. Rendah-rendahkan kitorang. Paling best, dia pernah jugak lagakan kitorang satu band sampai kitorang macam tak berkawan kejap. Tapi pastu dapat detect la yang dia ni kaki pusing. Tapi pastu kitorang buat tak tahu je dengan Fahmi ni, buat tak kawan je. Tapi lagu ‘Penipu Besar’ ni tercetus idea sebab nya dia bercerita yang bukan-bukan pasal kitorang dekat Acap The Fridays. Lagi kelakar, Acap tanya kitorang kenal ke mamat Fahmi ni, sebab mamat ni cakap bukan-bukan pasal kitorang. Aku gelak dan taknak tahu pun apa dia cakap. Cuma apa yang aku fikir, kalau Acap boleh bagitau kitorang pasal Fahmi dan beberapa vibe yang tak digemar oleh Acap terhadap Fahmi, dari situ dah tahu yang Fahmi ni tengah bercakap buruk. Tapi kalau dia nak kawan kitorang lagi, aku okey je. Dia yang malu sebab kantoi menipu dulu.

 

6. Korang banyak buat muzik video untuk lagu dalam album ni dan bukan kaleng-kaleng punya. Kualiti, storyboard semua memang macam band besar atau mainstream aku rasa. Macam mana korang dapat peluang ni? Siapa punya idea disebalik video ni dari segi lokasi dan jalan cerita?

 

Thank you semua yang sapot dan tengok MV kitorang yang sebenarnya tak seberapa ni. Untuk first MV kitorang, lagu ‘Berhenti’ ni bantuan dari kawan kitorang, Amen Naqib yang sudi menjayakan dengan hanya dibayar atas dasar kemampuan dan harga kawan-kawan. Terima kasih banyak pada dia! Idea asal daripada aku sendiri, tapi di improvise oleh Naqib sendiri. Location shooting tu, Naqib yang jumpa dan pilih. MV ‘Penipu Besar’ adalah bantuan dari kenalan baru kitorang selepas rilis nya MV ‘Berhenti’, bekas graduan universiti yang ambik course perfileman ni lah. So dorang volunteer untuk bantu kitorang dan masa yang sama untuk menambah portfolio dorang. Lokasi dan idea asal oleh aku sendiri. Kemudian jalan cerita di improvise oleh Randuk Production.

 

Untuk MV ‘Hey Kawanku’ hasil DIY daripada aku dan kawan aku, Kasya merangkap orang yang menjayakan album Dependent ni jugak. Kitorang rekod guna kamera phone aja. Idea dan location oleh aku, then jalan cerita tu kitorang random aja. MV 'Superhero', pun bantuan dari kawan aku Kasya, dengan idea dan jalan cerita oleh aku sendiri, location oleh kitorang semua mengikut lighting dan tempat bersesuaian. MV ‘Superhero’ ni, aku direct on the spot, semua dalam kepala.

 

7. Kau punya lirik semua bahasa melayu. Jarang di Malaysia band punk nyanyi semua BM ni. Komen sikit...

 

Sebenarnya kitorang ada jugak beberapa lagu bahasa English, tapi kitorang tak rilis sebab lagu yang bagi kitorang kurang sedap didengari ramai la. Semua lagu aku sendiri yang tulis, then lama-lama aku sedar kepakaran melodi dan susunan ayat aku lebih cenderung kepada Bahasa Melayu. So aku teruskan apa yang aku mampu la. Antara lagu BI yang sedap yang Dependent pernah rekod dan bawak perform adalah lagu ‘This Song Makes You Wanna Go Home’.

 


 

 

8. So dah berapa copies terjual CD ni. Macam mana sambutan. Ada ke feedback positif dan negative dari pendengar?

 

Masa pre-order, kitorang jual dalam 60 lebih. Kitorang tak kira pun actually. Alhamdulillah, capai la target kitorang untuk pre-order. Then kitorang buat second press ni, Alhamdulillahh walaupun sambutan agak slow, tapi dari hari ke hari jalan la jugak. So far yang second press ni terjual 15-20 pcs.

 

Komen positif ada la beberapa dari kalangan rakan-rakan jugak. Dari kalangan stranger tu takde sangat komen cuma bila tengok dorang enjoy dan post lagu kitorang di sosmed apa semua, dari situ kitorang anggap itu komen yang positif la. Untuk komen negatif takde lagi, melainkan komen yang membina lah, dari segi produksi, rekoding, lagu dan lain lain.

 

9. Dalam zine Mosh isu lepas Aidil (Couple/Playburst) ada cakap dia suka Dependent. Dan korang terpilih untuk cover lagu Couple sempena terbitnya CD Top Of the Pop reissue. Apa perasaan korang bila Aidil suka korang?

 

Couple adalah salah satu band yang aku dengar dari aku kecik, didedahkan oleh abang kakak aku. Begitu jugak bandmates Dependent yang lain. Kitorang sangat rasa dihargai dan bangga kalau ada sesiapa sahaja dari pelusuk dunia ni yang suka, minat, cinta akan lagu atau band kitorang. Macam Aidil sendiri, aku tak tahu dari mana dia dapat explore band kitorang, tahu-tahu ada kat komen lagu ‘Penipu Besar’. Then aku pun start la conversation dengan Aidil dari situ. Rasa dihargai tak terhingga bila ada orang, sesiapa pun, dengarkan Dependent walau dengan perasaan yang marah sekali pun. Sebab at least karya kitorang dapat bagi effect pada pendengar tu. Thank you jugak kat Aidil sebab bagi peluang dan kepercayaan pada kitorang untuk join cover TOTP 2, sempena reissue album TOTP. Tahniah jugak!

 

10. Biasanya band bila rilis album akan main gig banyak-banyak atau buat tour untuk jual dan promosi album. Tapi sekarang PKP, macam mana korang promote album ni. Ada main gig online ke?

 

Kitorang ada main sekali ajaa seumur hidup kitorang gig online, Alhamdulillah dapat la jugak promate album kitorang masa tu. Untuk tindakan lain, kitorang just promote kat medsos Dependent dengan medsos personal. Kitorang ada mintak tolong beberapa komuniti-komuniti underground yang aktif kat medsos ni untuk promote, tapi ada yang tak layan, ada yang lupa. So usaha kitorang agak limited sebab takde gig untuk kitorang datang atau join. Takde gig jugak untuk kitorang organize. Tapi Alhamdulillah masih ada jugak orang yang dengar, makin hari makin bertambah walaupun lambat. Kitorang dalam proses nak buat second album. Kitorang tetap terus kan berkarya walaupun takde sambutan langsung. Sebab kitorang berkarya untuk beri manfaat pada orang. Orang nak terima atau tak itu terpulang

 

11. Konsep cover album siapa bikin. Kenapa tulis tangan?

 

Konsep cover album, idea daripada aku sendiri. Dan di design oleh Kasya. Konsep cover album ni adalah kitorang nak dekatkan album ni pada masyarakat kita yang kebanyakannya sinonim dengan kopi ais ikat tepi. Pada masa yang sama, dari segi marketing pulak, InshaaAllah kalau diletakkan di mana-mana kedai, orang akan tertanya tanya, band apa ni? Kenapa ada air kat depan CD dia?

 

Banyak sebab kenapa kitorang tulis tangan… salah satunya supaya pendengar itu memahami lagu kitorang, bukan la pada membaca lirik, tapi pada mendengar lagu tu secara fokus dan memahami setiap suku kata lirik tu. contohnya, kalau kita tulis, “woi!” dalam Whatsapp dan kita bercakap “woi!” secara berhadapan, persepsi, pemahaman dan penyampaiannya akan berbeza. Kalau pendengar tu dengar.

 

12. Menarik sebab kena dengan tema Malaysia. Ada apa-apa nak tambah sebelum kita akhiri interview ni? Terima kasih.

 

Tema kitorang masyarakat, bukan Malaysia, hehe. Untuk akhir kata, kitorang nak cakap thank you dekat semua yang sokong kitorang tanpa henti, yang baru sokong dan yang akan sokong. Thank you jugak pada Nizang sebab sudi interview kitorang. Nizang salah satu penyebab kitorang dapat peluang main KLZF 2015 dulu, detik permulaan tu. Untuk yang baru nak layan Dependent, sila layan, percayalah kitorang memang power. Pada yang tak suka kitorang, jangan dengar atau layan lagu kitorang, jangan datang gig kitorang, jangan beli CD kitorang. Terima kasih semua, Alhamdulillah. Tambah sikit, terima kasih pada yang membeli album kitorang dan terima kasih teeeerima kasih banyak-banyak!

Saturday, January 23, 2021

TEMURAMAH: DIRTY DIVIDER

PUNK SOKMO! ITULAH BATTLECRY SCENE PUNK TERENGGANU DAN BAND DIRTY DIVIDER ANTARA BAND YANG BERPEGANG PADA SLOGAN TERSEBUT ATAU DALAM BAHASA KAMPUNG TOK JIRING "PUNK NOT DEAD". DITUBUHKAN PADA TAHUN 1996, DAN SEHINGGA KINI MASIH PRODUKTIF MENULIS LAGU DAN MENGELUARKAN MATERIAL FIZIKAL, IKUTI TEMUBUAL YANG AKU BUAT MELALUI WHATSAPP DENGAN MUBING, FRONTMAN MEREKA DIKALA CUACA DI TERENGGANU DILANDA MUSIM TENGKUJUH GELOMBANG KE-6.

 

 


 

1. Cerita sikit tentang sejarah penubuhan band Dirty Divider dan juga line-up dulu dan terkini…

 

Dirty Divider ditubuhkan pada awal 1996 dengan nama The Big Thing yang dianggotai oleh Rano-bass, Rudi-Drum dan Bing-Guitar/Vokal. Pada awalnya kami hanya bermain music hanya untuk mengisi waktu terluang kerana pada masa itu selain berlumba basikal BMX, permainan video Tetris dan Sega… main music ini menjadi hobi kami. Tiada gejet-gejet canggih macam sekarang ni masa ni, lumba motor jauh sekali. Selepas Rano dan Rudi (dua beradik) berpindah ke Pahang, Nazri Punk (sekarang berniaga di stesen bas KT) join sebagai pemain bass dan Nizang (sekarang di KL-bermain muzik di club) sebagai pemain drum.

 

Asal nama Dirty Divider adalah ilham dari Nazri dimana ketika itu kami sedang minum di sebuah gerai berdekatan divider jalan. Itulah asal-usul nama band ini yang sekali gus menerapkan music itu tiada halangan genre-nya dan boleh menyatukan kita semua tidak kira usia, darjat atau sebagainya jika ‘divider yang dirty itu tiada’.

 

Oleh kerana banyak tanggungjawab Nazri dengan kerjaya beliau, beliau hanya main sekali-sekala dengan DD dan Dol (berniaga di stesen bas KT-Menjahit) pula join sebagai pemain bass. Pada masa itu, kawan-kawan yang lain datang bermain bersama seperti Amar-gitar/vocal, Syahid-gitar, Koneng-bass. Pada tahun 2000, DD berehat lama lanjutan penghijrahan Nizang ke KL dan Bing pula masuk University. Pada masa itu  juga, kaki-kaki ‘jamming’ sudah berkurangan. DD hanya bermain menggunakan pemain drum dari kalangan kawan-kawan. Pada awal tahun 2019, Jon mula menyertai DD sebagai pemain drum dan kekal hingga kini termasuk Dol dan Bing.

 

2. Senaraikan band-band dan perkara yang mempengaruhi set mu dalam berkarya dalam band ni.

 

Kalau nak diikutkan banyak band dan genre sebab kami bertiga mempunyai pengaruh yang berlainan tetapi minat yang sama dalam melodi music itu sendiri. Kami mendengar pelbagai genre music dari irama punk, asli, folk, country, blues, rock, goth, metal, pop, tradisional dan banyak tidak kira dari luar atau dalam negara. Begitu juga dengan band-band samada band tersebut dianggotai oleh lelaki atau wanita. Kebanyakan perkara yang mempengaruhi kami dalam berkarya adalah dari segi perkara yang tidak normal yang kita lakukan dalam kehidupan sekarang atau akan datang. Sebagai contoh, sampah kita buang di tempat sepatutnya, bukan merata. Dari situ kami buat lagu. Tapi prosesnya terbalik, lagu dulu baru melodi. Begitu juga dari segi perkara yang sepatutnya berlaku mengikut normal, tapi tidak berlaku sedemikian.

 

3. Kalau tak silap, ‘Rebel Scum’ adalah keluaran ketiga oleh Dirty Divider, boleh senaraikan rilisan sebelum ni ‘Zero To Loose’ dan ‘Sugar And Honey’?

 

Ya, Rebel Scum yang ketiga dan rilisan sebelum ini telah dinyatakan tu diatas.

 

4.     Boleh ceritakan sikit tentang lirik-lirik dalam E.P ‘Rebel Scum’? Siapa yang buat lagu dan lirik?

 

Owh, boleh. Lirik kami banyak bahasa kiasan sebenarnya. Seperti lagu ‘Bored Lucy’, lagu tu berkisar pasal keluarga dimana walau apa yang berlaku; sakit atau sihat… keluargalah yang akan menemani kita. Orang lain akan melawat waktu kita sakit je. Kalau free, masa mati sekali dia datang, tu je lah. Lagu ‘Cut the Crap’ pula pasal cakap je lebih, bila suruh buat… tak tahu. ‘Dirty Divider’ lagu pasal band kami. ‘Fallin Fallin’ pasal khayal. ‘Revolutionary Suicide’ pasal Kak Mah Jibby dan ‘Sometimes’ pula pasal kawan-kawan kita yang jauh dan dekat. Yang buat lagu adalah Bing dan Dol, Lirik kami bertiga tambah tolak tepuk meja untuk siapkan. Semua lagu kami rekod di Erylasia Studio.

 

5. Macam mana boleh terjadi kerjasama dengan District Records untuk rilisan kali ini. Apakah berpuas hati dengan rilisan oleh District Records?

 

Perkenalan aku dan empunya District Records telah lama terjalin semasa di KL. District Records pada masa tersebut cuba untuk manaikkan semula scene music negara dengan idea-idea baru band tempatan. Kudos to District Records. Ya, kami berpuas hati tapi masih belum puas berkarya.

 


 

6. Aku ada terbaca sepatutnya ada lagi lagu yang dirakam tapi hanya enam lagu dimuatkan di dalam ‘Rebel Scum’. Kenapa tidak dimasukkan semua?

 

Ya, memang kami rekod banyak lagu, tapi apabila didengar berkali-kali, ulang-ulang, tak sampai inzal. Maka hanya yang memenuhi tahap QC kami pilih untuk dimasukkan dalam EP ‘Rebel Scum’.

 

7. Aku dengar cerita venue gig yang happening di Dungun Museca Studio telah ditutup kerana PKP. Apa harapan Dirty Divider kepada scene Terengganu?

 

Harapan DD agar scene Terengganu ni kembali meriah selepas PKP dan ada venue-venue, event-event bagi mengetengahkan band-band baru untuk menyampaikan karya mereka.

 

8. Aku rasa agak cliché untuk bertanya ini, tapi aku tanya jugoklah. Scene Underground di Terengganu adalah antara yang terawal di Malaysia namun sekarang tak banyak band yang mengeluarkan rilisan fizikal berbanding negeri-negeri lain. Apa komen mu?

 

Di Terengganu tak banyak tempat untuk band-band jamming dan tiada tempat untuk buat recording. Macam kami dulu guna walkman dan radio je untuk rekod. Tambahan pula, tempat nak berkumpul sembang-sembang bab music ni dulu di studio jamming, hari minggu memang ke situ. Sekarang ni kalau lepak di kedai, kena habiskan online gamming dan update status media so sial. Kedai-kedai keset dan CD pun jarang orang pergi dah, semua lagu download je. Mana nak tengok dah budak-budak kelek gitar kapok sekarang nih zang oiiii main kat wakaf, gi rumah kawan-kawan cari chord lagu sampai putus tali kaset duk ulang cari kord.

 

9. Sekarang ni kita dalam fasa darurat politik di Malaysia. Sesungguhnya aku dah bosan nak ikuti perkembangan politik dan ahli politik di Malaysia ni. Ada komen tentang isu ini?

 

Politik ni macam game Pac Man!

 

10. Apa projek seterusnya oleh Dirty Divider? Sekarang pun tiada gig atau acara dibenarkan dan bahaya sebab Covid-19. Ada band-band dan organizer yang bikin show live online. Apa pendapat anda tentang ni?

 

Projek seterusnya adalah split dengan sebuah band dari KL, kami masih dalam proses untuk siapkan lima buah lagu.

 

11. Apa aktiviti ahli-ahli Dirty Divider, hari ni masuk PKP 2.0 hari kedua di Terengganu ni. Kelas online okay? Kedai buka?

 

Jon-kedai makan, beroperasi ikut S.O.P, Dol- menjahit, beroperasi mengikut S.O.P, Bing-menukang, operasi tak ikut S.O.P.

 

12. Aku rasa murid-murid akan terbeban, aku terfikir kalau satu keluarga ada 4-5 orang yang bersekolah dan semua memerlukan gajet untuk kelas online, susah juga tu… macam mana nak selesaikan tu.

 

Kerajaan ada stesen TV… buat la channel pendidikan selain puluhan channel untuk wow shop dan drama swasta pukul 7.00 malam!

 

13. Okeylah dah banyak soalan laridari  topik band. Ada apa-apa nak ditambah, dan kata-kata terakhir untuk pembaca?

 

Ya, aku harap jawapan aku akan dapat markah penuh, lulus atas pagar pun okey dah. Teruskan dengan minat anda kerana minat itu perlukan ketabahan! Peace, Love, Empathy…

 

 

DAPATKAN CD TERBARU DIRTY DIVIDER DARI DISTRICTRECORDS.BANDCAMP.COM

 

 


5 SOALAN: WENG

KITA DILANDA PKP 2.0! AKU TERPERANGKAP DI RUMAH TAK BOLEH KERJA. JADI AKU AMBIL LANGKAH SELESAIKAN KERJA-KERJA YANG TERTANGGUH. DI SINI AKU POS TEMUBUAL YANG AKU BUAT SEPTEMBER TAHUN LALU DENGAN WENG, SEBUAH PROJEK SKA PUNK ANTARA AJAI (STICK NO BILL) YANG BEKERJASAMA DENGAN AKMAL (TIM). CD MEREKA 'IS THIS EVEN SKAPUNK?' YANG MEMUATKAN 5 LAGU MASIH BOLEH DIBELI DARI AKU DAN JUGA DARI AJAI SENDIRI. ENJOI.


1. Macam mana projek muzik Weng ni boleh bermula dan kerjasama dengan Akmal?

 

Projek weng ni bermula ketika aku berada di rumah berkeseorangan sepanjang dua bulan PKP fasa pertama. Isteri dan anak-anak berada di kampung. Projek Weng ini dimulakan sebenarnya sebagai medium untuk aku merawat kemurungan ketika PKP. Lagu pertama yang dihasilkan ialah ‘Shine Bright’. Jika diteliti lirik lagu ‘Shine Bright’, ianya bermula dengan sedikit unsur-unsur depresi seperti ayat, "when all the madness push you up the wall" dan juga, "in your mind there's nothing but to burn it all". Ia sedikit sebanyak menunjukkan keadaan mental aku yang kurang stabil duduk keseorangan ketika PKP. Haha. Namun setelah lagu itu semakin berkembang, mental aku jugak semakin pulih.

 

Chorus dan juga verse selepas chorus juga mempunyai lirik-lirik yang lebih ceria dan bermotivasi. Seolah-olah lagu ini bermula dari kegelapan namun kembali bercahaya setelah tidak berputus asa. Kerjasama dengan Akmal adalah kerana memandangkan lagu dicipta ketika PKP, recording tidak dapat dilakukan di studio. Jadi aku pon menghubungi Akmal sama ada dia boleh tolong record gitar dan bass di rumahnya. Di rumah aku sendiri, aku ada microphone, jadi dengan mengguna software DAW dan program drum, aku boleh record vocal, gitar kapok, dan juga programming drum. Setelah siap bahagian aku, aku email semuanya kepada Akmal, dan dia buat selebihnya. Recording gitar, bass, mixing, mastering, semuanya hasil tangan Akmal yang teramat berbakat.

 

Sebenarnya, tiada plan pun untuk aku menghasilkan lagu-lagu lain selepas ‘Shine Bright’. Ia hanya projek syok sendiri untuk melepaskan geram dan juga sebagai salah satu cara untuk aku berkarya. Namun setelah lagu tersebut dipublish di Spotify dan lain-lain online platform, kata-kata semangat dari kawan-kawan lain memberi aku dorongan untuk terus menghasilkan muzik. Jadi di situ bermula langkah projek weng untuk release EP.

 

 


 

2. Lepas Stick No Bill, hang memang takde projek muzik kan?

 

Yup. Lepas Stick No Bill memang tiada project muzik lain. Last main untuk Stick No Bill rasanya tahun 2011. Tak berapa nak ingat dah. Tu lah, dah dekat 10 tahun tak berkarya dengan muzik. Maybe itu salah satu sebab kenapa rasa seronok sangat projek weng ni membuahkan hasil sampai boleh keluar EP.

 

 

3. Lirik-lirik lagu Weng tentang apa? Mana dapat idea nak tulis lirik?

 

Kebanyakan lagu Weng berkisarkan motivasi untuk melatih mental kita supaya tidak berputus asa. Kesihatan mental kadang-kadang tidak berapa dipandang berat oleh umum. Awareness untuk mental health tidak berapa meluas di Malaysia. Ramai dikalangan rakan-rakan kita sendiri yang dibelenggu kesihatan mental seperti anxiety dan panic attack. Ada juga yang sampai diagnos depresi dan perlu mengambil ubat. Dan kadang-kadang mereka ni terpaksa terseksa dengan bersendirian kerana takut untuk berkongsi dengan kawan-kawan dan keluarga. So basically inspirasi lagu-lagu Weng ni banyak berkisarkan motivasi dan nasihat untuk tidak takut atau malu untuk meminta bantuan dan sokongan sekiranya terseksa dengan kesihatan mental dan juga jangan sesekali berputus asa. Kadang-kadang kita ni bila rasa macam dah sampai penghujung jalan dan dah tak ada harapan, susah bagi kita untuk ingat yang sebenarnya kita masih ada kawan-kawan dan keluarga yang masih sayangkan kita.

 


 

4. Band-band apa yang mempengaruhi muzik Weng?

 

Sejujurnya band yang paling kuat mempengaruhi Weng adalah Stick No Bill sendiri. Munet dan Amert, gitaris dan jugak vocalis Stick No Bill, yang paling banyak mengajar aku tentang lagu-lagu dan juga band-band punk rock dan skapunk. Tidak dinafikan sound yang dibawa Stick No Bill banyak mempengaruhi sound Weng sendiri. Selain itu, aku jugak banyak dipengaruhi oleh Kemuri, band skapunk Jepun. Kemuri banyak mempengaruhi projek weng ini dari segi tempo skapunk yang laju dan upbeat dan jugak lirik-lirik lagu yang membawa mesej berkisarkan positive mental attitude dan juga unsur-unsur sekawan dan persahabatan. Influence yang besar jugak datang dari Plague of Happiness, band skapunk nombor 1 feveret aku. Walaupun dah lebih dua dekad POH berada di puncak scene punk di Malaysia, mereka masih mengekalkan attitude DIY punk yang mana aku sangat-sangat respect dan kagum. Aku jugak teramatlah minat Rancid dan The Interrupters. Namun aku tak berapa nak berbakat nak menghasilkan lagu yang mempunyai sound yang rancak dan lyrics yang catchy macam Rancid dan The Interrupters, haha.

 

TO BE CONTINUED...